Berita Aneh Unik

Ganasnya Cacing Guinea

06 Apr 2012


Cacing guinea (Dracunculus medinensis) telah menyebabkan penderitaan pada manusia selama puluhan ribu tahun. Tugas terberat para pekerja kesehatan kini adalah mengubah perilaku masyarakat di tempat-tempat termiskin dan paling telantar di dunia untuk membasmi pertahanan terakhir penyakit ini hingga tuntas.

Awalnya, tahun 1995 ditetapkan sebagai tahun pengakhiran penyakit cacing guinea, namun sekarang rencana itu digeser ke tahun 2009. Seandainya batas waktu ini tak berubah, maka cacing guinea akan menjadi penyakit kedua—sesudah cacar—dan parasit manusia pertama yang dihapus dari sejarah. Carter Center, yang sejak tahun 1986 telah memimpin upaya untuk menghentikan siksaan ini, melaporkan hanya 16.000 kasus yang ditemukan dan semuanya ada di Afrika.

Larva cacing guinea hidup di dalam tubuh kutu air. Ketika manusia meminum air yang mengandung kutu air, sistem pencernaan kita membinasakannya, namun tidak mematikan larva cacingnya yang terus berkembang menjadi dewasa. Cacing jantan akan mati setelah berhubungan di dalam tubuh manusia, sementara betinanya terus membesar dalam waktu singkat pertumbuhannya kira-kira mencapai lebih dari dua sentimeter tiap pekan. Kebayang kan?

Dalam waktu setahun cacing ini perlahan-lahan mengeluarkan diri dari tubuh manusia yang dihuninya dengan menjulurkan kepala terlebih dahulu di bagian bawah kaki atau lengan manusia yang menjadi korban. Proses ini menyebabkan nyeri luar biasa. Luka bekas lubang keluarnya cacing ini akan membesar sesentimeter demi sesentimeter dan begitu menyakitkan. Sering kali penderita terburu-buru mencari sumber air untuk merendam luka mereka, padahal tindakan ini adalah salah.

Ketika cacing guinea yang masih berada di dalam tubuh manusia itu merasa dekat dengan air, ia akan melepaskan ribuan larva yang kemudian dimakan kutu air. Dan lingkaran ini terus berlanjut. Pada era 1900-an, cacing guinea ditemukan di sebagian besar wilayah Afrika dan Timur Tengah, Asia Tengah dan Selatan. Sejalan dengan meningkatnya sarana air bersih, cacing ini menghilang di berbagai wilayah. Namun, pertengahan 1980-an masih ada sekitar 3,5 juta kasus di Asia dan Afrika. Untuk membasminya, para ahli punya cara sederhana: mengajari masyarakat cara menyaring air minum (kain katun biasa dapat dipakai sebagai penyaring) dan mencegah penderita dengan cacing yang keluar dari tubuhnya mendekati sumber-sumber air.


Baca juga Ritual Jenasah Yang Amat Sangat Mengerikan


Hasilnya lumayan. Di Mali jumlah penderita turun dari 10.000 menjadi kurang dari 400 dalam 14 tahun. Tetapi, kemajuan seperti ini terhambat di Sudan dan Ghana yang saat ini menjadi tuan rumah 90 persen seluruh kasus di dunia. Perang saudara selama 22 tahun yang berakhir awal tahun ini menjadi penyebab tak tercapainya sasaran di Sudan Selatan.

Upaya pembasmian tertunda di Ghana akibat pecahnya perang antarsuku pada 1994. Untuk menjalankan kembali proyek ini, para petugas sukarela berkeliling dari rumah ke rumah pada tahun 2002. Hasilnya: jumlah penderita menurun 60 persen di awal tahun ini.

Jika cacing Guinea sudah dewasa mereka akan memaksa keluar dari tubuh dan ini akan sangat menyakitkan. gejalanya :


1. Lubang akan terbentuk di tempat cacing tersebut keluar
2. Akan terkena diare
3. Pusing-pusing
4. Panas seperti terbakar 


Kalau Pengunjung Bacaan Unik Aneh menarik Tidak Kuat Melihat Disturbing Foto, lebih baik jangan di lanjutkan melihat foto foto dibawah ini












Baca juga Lubang - Lubang Besar Di Bumi



Mau Berkomentar? Silahkan Follow Twitter Blog ini @blackberrism atau Klik di sini
Untuk Facebook like Di sini. Komentar, Mention dan Retweet anda akan Otomatis Tampil 
Di Halaman Depan Blog ini. Mari Berteman dengan Pengunjung yang lain. Terimakasih

Sumberhttp://blacksiders.blogspot.com/2012/02/cacing-yang-keluar-dari-tubuh-manusia.html

Related Article

Paling Aneh