Berita Aneh Unik

Kebiasaan Mengikat Bayi Saat Bekerja Di Kota Jiaxing

25 Apr 2012

Bingung dan terikat ke jendela anak-anak Cina mencerminkan keadaan putus asa yang dihadapi oleh buruh migran cina yang paling padat penduduknya di dunia. Tidak mampu bahkan untuk membayar penitipan anak, sehingga orang tua harus membawa anak-anak mereka untuk bekerja dengan mereka.


Foto ini diambil di sebuah pabrik di kota Jiaxing di bagian tenggara negara di mana orang tua bekerja keras selama sepuluh jam sehari. Ada sekitar 110 juta buruh migran di Cina diperkirakan berusia antara 16 dan 40 tahun. Tetapi tidak ada tempat penitipan bayi di mana anak-anak dapat diturunkan.

Yang berarti anak-anak ikut ke lantai toko, sehingga orang tua yang cemas menggunakan karet panjang untuk mengikat anak-anak di jeruji besi jendela. Dan dibiarkan aman dari penculik maupun traficking, tetapi mereka diam tak ada kerja selain menonton ayah atau ibu bekerja sejauh tali karet memungkinkan mereka bergerak.

Gambar-gambar, diambil di provinsi Zhejiang, mengingat nasib Jingdan, ketika anaknya yang berusia dua tahun dirantai ke tiang lampu di Beijing pada bulan Februari. Chen Chuanliu Ayahnya bekerja sebagai pengendara becak tanpa izin, bekerja berputar ke seluruh kota, sementara ibu anak itu mengumpulkan sampah di pinggir jalan. Seperti anak-anak di pabrik dia ditambatkan untuk mencegah dia menghilang.

Orang yang lewat Prihatin melihat Jingdan di luar sebuah pusat perbelanjaan yang kemudian melaporkan ayahnya ke pihak berwenang, yang memerintahkan dia untuk tidak boleh merantai anaknya. Seorang bos pembibitan lokal melihat cerita dan menawarkan untuk memberikan anak laki-lakinya tempat penitipan anak gratis.

Biaya perawatan akan dibayar oleh saya, yang berjumlah sekitar 40.000 yuan (£ 3,725), “kata presiden dari TK Aibei, orang yang dikenal sebagai Mr Pi. Apa sedikit uang ayah anak itu mencukupi sewa, makanan dan perawatan kesehatan, yang mahal meskipun rumah sakit menjadi milik negara di Cina.

Ada juga obsesi negara dengan dokumen-dokumen hukum, yang membuat perawatan untuk anak-anak pekerja migran masalah besar di Cina. “Masalah terbesar bagi Jingdan sekarang adalah bahwa dia tidak memiliki dokumen tinggal permanen,” jelas Mr Pi. ‘Menurut’s undang-undang Cina, anak dan keluarganya tidak memiliki hak untuk kesehatan atau pendidikan gratis dan lain manfaat jaminan sosial karena mereka berasal dari luar kota. “


Related Article

Paling Aneh