Berita Aneh Unik

Pelajari Bahaya Ibu Perokok Terhadap Janin

05 May 2012

http://4.bp.blogspot.com/-41QvKEJaTzw/T6ZANfnsgXI/AAAAAAAAAO0/2Eu6yI_wlKE/s400/ibu-perokok.jpg

Sebuah penelitian menyebutkan bahwa wanita hamil yang merokok berisiko melahirkan bayinya menderita strabismus atau mata juling. Resiko ini memang hanya lebih besar dibandingkan tidak merokok. Pengaruh rokok pada saat kehamilan juga dapat menurunkan kemampuan penglihatan normal anak.

"Meskipun strabismus adalah kondisi umum, mempengaruhi sekitar 2 sampai 3 persen anak-anak, tidak banyak yang diketahui tentang penyebabnya," pemimpin peneliti Dr Tobias Torp-Pedersen dari Statens Serum Institut Kopenhagen, Denmark, mengatakan pada Reuters.

Strabismus, sering disebut "cross-eyed" atau mata juling adalah istilah kolektif untuk sekitar 30 kondisi yang berbeda di mana mata tidak dapat searah yang sama ketika fokus pada suatu gambar.

Beberapa ilmuwan berpendapat sangat erat dihubungkan dengan masalah otot, sementara yang lain terkait dengan kerusakan saraf. Namun, semuanya sepakat bahwa strabismus dapat menyebabkan kehilangan penglihatan yang tidak dapat diperbaiki, di samping konsekuensi psikologis dan sosial.

Disebutkan, kandungan zat-zat berbahaya dapat menjadi salah satu penyebab strabismus. "Nikotin dan zat lain dalam tembakau, alkohol dan kafein semua mempengaruhi otak dalam beberapa cara," kata Torp-Pedersen. "Minor gangguan ke otak berkembang masuk akal dapat menyebabkan strabismus," tambahnya.

Bahkan, penelitian sebelumnya telah menghubungkan merokok dan konsumsi alkohol selama kehamilan menjadi salah satu penyebab strabismus. Namun sebagian besar studi tersebut kecil dan tidak mengusut tuntas waktu dan kuantitas eksposur. Efeknya juga belum dipecah oleh strabismus.

Torp-Pedersen melakukan penelitian dengan mengidentifikasi terhadap 1.300 kasus strabismus di Denmark. Semua anak yang lahir antara tahun 1996 hingga 2003. Ibu mereka diwawancarai dua kali yaitu selama kehamilan serta pada usia 6 dan 18 bulan setelah melahirkan.
Dalam penelitian itu ditemukan bahwa wanita yang merokok selama kehamilan berisiko lebih besar 26 persen akan melahirkan anak strabismus dibandingkan dengan ibu yang tidak merokok, setelah disesuaikan dengan faktor resiko lainnya seperti konsumsi alkohol dan umur sang ibu.
Dampak itu tidak signifikan untuk merokok terbatas pada trimester pertama, tapi meningkat menjadi 43 dan 35 persen, masing-masing, bagi mereka yang merokok selama dua trimester pertama atau trimester ketiga.

Dalam laporannya di American Journal of Epidemiology, para peneliti juga mencatat bahwa wanita yang merokok antara lima dan sembilan batang rokok sehari memiliki resiko 38 persen lebih besar dari bayi mereka berkembang dibandingkan dengan ibu tidak merokok. Bebas rokok 10 atau lebih per hari dikaitkan dengan risiko 90 persen lebih besar.

"Kami mampu menunjukkan bahwa setiap tambahan rokok per hari selama kehamilan diberikan kenaikan 5 persen dalam risiko strabismus, ini merupakan penemuan baru," kata Torp-Pedersen seraya menyarankan kepada wanita hamil untuk berhenti merokok.


Related Article

Paling Aneh