PLARIUSMODIFIKASI101

Sejarah Ambulance Dari Jaman Dulu Hingga Sekarang

Wednesday, October 10, 2012
Istilah Mobil ambulans berasal dari ambulare kata Latin yang berarti berjalan atau bergerak yang merupakan referensi ke perawatan medis awal di mana pasien dipindahkan dengan mengangkat atau berputar. sejarah ambulans ini dimulai pada zaman kuno dengan menggunakan gerobak untuk mengangkut pasien. Ambulans pertama kali digunakan untuk transportasi darurat di 1487 di Spanyol meskipun istilah yang lebih tepat adalah gerobak ambulans. Mobil ambulans kata aslinya berarti sebuah rumah sakit bergerak yang mengikuti tentara dalam gerakannya. Kemudian istilah ini disebut sebagai area rumah sakit di mana gerobak ambulans untuk mengangkut pasien. Keadaan ini memang menyedihkan karena berhubungan langsung dengan jiwa manusia. sejarah ambulans mengikuti sejarah peperangan. Banyak kemajuan dalam perawatan medis terjadi selama perang.


Sejarah Ambulan di Awal Tahun
Selama Perang Salib abad ke-11, Knights of St John menerima instruksi pertolongan pertama pengobatan dari dokter Arab dan Yunani. Knights of St John kemudian bertindak sebagai pekerja darurat pertama, mengobati tentara di kedua sisi medan perang dan membawa yang terluka ke tenda terdekat untuk perawatan lebih lanjut. Konsep layanan ambulans dimulai di Eropa dengan Knights of St John, pada saat yang sama ia juga menjadi praktik umum bagi hadiah kecil yang harus dibayar kepada tentara yang membawa tubuh yang terluka tentara lain untuk pengobatan medis.

Setiap diskusi tentang sejarah ambulans harus mencakup sejarah singkat Knights of St John. Knights of St John juga dikenal sebagai Hospitalier Knights atau Knights of Malta. The "Maltese Cross" yang sering dikaitkan dengan layanan darurat namanya berasal dari salib yang Kesatria mengenakan tunik pada mereka. Selain itu, "Palang Merah" juga berasal dari simbol ini.

Knights of St John didirikan pada 1080 AS untuk memberikan perawatan kepada para peziarah miskin, sakit dan terluka di Tanah Suci selama Perang Salib. Knights of St John didirikan sebagai perintah suci oleh Paus bersama dengan Ksatria Templar. Ksatria Templar dibubarkan pada 1312 oleh Raja Prancis dan sebagian besar kekayaan dan tanah dari 'Templar pergi ke Knights of St John.

Knights of St John berjuang dengan Muslim selama perang salib dan memakai surcoats hitam dengan salib putih. Akhirnya Knights of St John dibagi menjadi perintah militer dan perintah untuk merawat orang sakit. Urutan militer kemudian menjadi pelindung dari Laut Mediterania dan akhirnya telah dihapus. Urutan medis sekarang masih ada di beberapa bentuk.

Pada 1792 Surgeon-in-Kepala Perancis Grand Army, Baron Dominiquie Larrey, menciptakan resmi kelompok tentara pertama medis dalam setiap tentara di dunia. Petugas terlatih siap untuk pindah dari rumah sakit lapangan untuk memberikan pertolongan pertama dan kemudian kembali dengan punggung terluka ke rumah sakit menggunakan tandu, gerobak, gerobak atau bahkan membawa mereka.

Sejarah Ambulans dalam Perang Revolusi Amerika
Sebuah buku besar yang ditulis oleh Jack E. McCallum "Kedokteran Militer" (diterbitkan oleh ABC-CLIO, 2008) menjelaskan dengan sangat rinci sifat obat selama perang dari sudut pandang Amerika Serikat. Informasi disini digunakan di bawah kebijakan penggunaan adil.

Pada awal Perang Revolusi Amerika, ada sekitar 3500 "Dokter" di koloni-koloni. Ini adalah definisi yang luas untuk "Dokter" panjang. Hanya sekitar 200 memiliki derajat kesehatan yang sebenarnya (biasanya dilatih di Eropa) dan sisanya adalah pembantu atau tukang cukur. Konsep layanan ambulans tidak ada dan teknologi untuk mengangkut yang terluka dari medan perang tidak banyak berubah sejak Knights of St John mulai layanan ini.

Prajurit yang terluka diperkirakan mati. Ini adalah fakta perang. Pada Pertempuran Bunker Hill pada bulan Juni 1775, Jenderal Horatio Gates meninggalkan pasukan yang terluka hingga 3 hari. Jika terluka selamat dan diambil dari medan perang, mereka harus membayar sejumlah mahal untuk tempat tinggal mereka sementara mereka menerima beberapa jenis pengobatan.

Tindakan pertama dari mandat pengobatan untuk diikuti terluka setelah pertempuran dengan Massachusetts Provinsi Kongres mengamanatkan pembentukan rumah sakit militer. Setiap resimen diperlukan untuk mencari dan mendanai tempat yang bisa digunakan sebagai rumah sakit lapangan. Perawatan medis awal yang terluka mengambil pola model Inggris tapi ini tidak konsisten bahkan di tentara Inggris.

Pada 1776 penyakit perang umum merajalela di Angkatan Darat Kontinental. Penyakit-penyakit tersebut adalah cacar, kekurangan gizi, pneumonia, radang dingin dan disentri. Jenderal George Washington mengajukan petisi kepada Kongres Kontinental untuk umum medis korps. Ini didirikan pada tahun 1777 dan mulai melayani tentara 20.000. Surgeons di tentara korps medis dibayar $ 1.66/day (sekitar $ 20.00/day tahun 2007) yang jauh lebih kecil dari intendan tentara terendah dibayar.

Dengan 1781 Departemen Perang didirikan dan mengawasi korps medis. Pada akhir perang, 1200 "Dokter" menjabat Angkatan Darat Kontinental tetapi tingkat kematian masih sangat tinggi. Sekitar 250.000 tentara bertugas di Angkatan Darat Kontinental dan 25.000 meninggal dalam tugas. Dari mereka, 6500 tewas dalam pertempuran, 10.000 meninggal di rumah sakit dan sisanya meninggal dalam perjalanan. Yang terluka diangkut dengan gerobak terbuka dengan 25% dari mereka meninggal akibat infeksi. Perlakuan umum untuk patah tulang kaki adalah amputasi dengan sekitar 50% dari pasien sekarat.

Setelah perang, layanan medis dibubarkan tetapi karena tingkat kematian yang tinggi sekolah kedokteran baru diciptakan di Amerika Serikat dan tentara pribadi dilatih lebih baik untuk menangani kebutuhan medan medis.

Sejarah Ambulans dalam Perang Saudara Amerika
Pada awal ware Angkatan Darat AS pada 16.000 tentara dan 114 dokter. Setelah pemisahan diri 8 ahli bedah dan 29 ahli bedah asisten mengundurkan diri untuk bergabung dengan konfederasi ini. Kebanyakan ahli bedah ditugaskan untuk resimen tertentu. Setelah empat bulan pertama perang, Tentara Uni tumbuh menjadi 109.000 sebagian besar yang secara geografis berdasarkan resimen.

Setiap komandan resimen bertanggung jawab untuk memilih staf medisnya. Ini biasanya dokter dan staf lokal untuk itu resimen diciptakan. Hal ini memberikan kenyamanan kepada para prajurit bahwa mereka akan diperlakukan oleh orang-orang yang mereka kenal.

Dalam pertempuran pertama dari Perang Saudara, dokter resimen mendirikan stasiun bantuan dengan di beberapa ratus meter dari pertempuran dan mengangkat bendera merah sehingga tentara bisa menemukan mereka. Sering dokter tidak akan melepaskan pasien mereka untuk sering lebih baik lengkap dan rumah sakit belakang kurang ramai karena keinginan untuk merawat "Boys Lokal" dan keinginan pihak tentara untuk tinggal dengan unit mereka.

Pada pertempuran di Bull Run Juli 1861 Tentara Uni menderita 2.708 korban. Banyak dari pembawa tandu ditunjuk lari lapangan dan yang terluka dibiarkan berhari-hari. Mereka terluka yang bisa berjalan, berjalan 27 mil kembali ke Washington. Mereka yang berhasil sampai ke stasiun bantuan lebih sering daripada tidak, dikerjakan oleh dokter yang belum pernah mengoperasi pasien sebelumnya.

Kantor Surgeon General telah diciptakan oleh Departemen Perang sebelum dimulainya perang. Ini adalah pertama dalam sejarah ambulans di negara-negara Serikat. Belum pernah ada di sana posisi kabinet yang didedikasikan untuk kesehatan tentara.

Ada Jenderal Surgeon beberapa usia dan tidak efektif yang akhirnya menggantikan dengan

34 tahun William A. Hammond pada bulan Januari 1862.


William A Hammond, US Surgeon General 1862
Hammond dibuat beberapa inovasi dalam perawatan medis militer. Dia juga dianggap sebagai Bapak Layanan Ambulans Modern. Selama masa jabatannya sebagai Ahli Bedah Umum Angkatan Darat ia menerapkan prosedur untuk membersihkan kamp rumah sakit. Konsep infeksi bakteri tidak akan ditemukan sampai tahun-tahun setelah perang tetapi orang menganggap bahwa membersihkan rumah sakit akan mengurangi kematian. Hammond benar asumsi nya.

Hammond juga dihapus dari obat pelayanan umum beberapa yang tempat umum (tapi berbahaya). Obat-obatan seperti merkuri dan arsenik digunakan untuk mengobati infeksi tetapi akhirnya membunuh pasien. Rumah sakit militer yang biasanya didirikan di bangunan tua seperti gudang. Ventilasi dan cahaya tidak cukup untuk perawatan pasien. Hammond mengadopsi ide (dari Eropa) dari jenis Paviliun rumah sakit dengan ruangan cukup tersinari dan berventilasi besar. Jenis desain rumah sakit telah digunakan baik ke tahun 1970-an.

Hammond prestasi terbesar untuk merawat yang terluka terlibat pengangkutan yang terluka. Struktur komando dan kontrol militer kita kembali bekerja dan dihapus tanggung jawab untuk mengangkut terluka dari petugas line dan tanggung jawab yang ditempatkan pada korps medis. Sebuah khusus pekerjaan militer (MOS) telah dibuat menunjuk pembawa sampah spesifik dan ambulans-gerobak driver. Ini MOS masih ada di militer hari ini.

Hammond juga dirancang suatu unggul ambulans-gerobak. Dalam sejarah ambulans ini adalah ambulans tujuan pertama dibangun.


Hammond yang diminta (dan mendapat) satu ambulans untuk setiap 150 tentara dan punya dua wagon pasokan medis untuk setiap korps resimen. Sistem transportasi yang lebih baik Nya terbukti begitu baik bahwa pada pertempuran Antietam (September 1862) tandu dan ambulans pembawa-wagon memiliki setiap orang dari 9420 tentara Uni tentara yang terluka dari medan perang sebelum hari berakhir. Ini adalah suatu prestasi luar biasa dalam sejarah awal ambulans.

Sejarah Ambulans pada Periode Perang Sipil-Posting
Pelayanan rumah sakit ambulans pertama berbasis dimulai di Amerika Serikat pada 1865. Layanan ini dimulai di Rumah Sakit Umum di Cincinnati, Ohio. Pada tahun 1869 Bellevue Hospital di New York City mulai layanan ambulans di bawah arahan Edward Dalton - sebuah bekas Uni Angkatan Darat ahli bedah. Dia percaya bahwa kecepatan adalah raja. Semakin cepat layanan semakin baik hasil pasien. Nya ambulans-wagon dilakukan banyak peralatan yang lazim pada saat itu. Peralatan tersebut adalah splints, pompa perut, morfin dan brandy. Tim kuda berdiri dengan on-call dan yang menanggapi dalam waktu 30 detik dipanggil.

Mobil ambulans pertama dikelola oleh dokter dari rumah sakit. Yang pertama adalah Drs. Duncan Lee dan Robert Taylor. Mereka dianggap responden pertama New York darurat. Layanan ini sangat populer. Pada tahun 1870 mereka menanggapi 1.401 panggilan tetapi ini meningkat menjadi lebih dari 4392 panggilan pada tahun 1891.

Sekitar waktu yang sama (1867) London, Inggris mulai layanan untuk menyampaikan korban cacar ke rumah sakit. London menerima 6 kereta kuda yang telah dimodifikasi untuk menerima tandu khusus dirancang untuk membawa pasien. Ini adalah tandu ambulans pertama khusus. Para pengguna layanan ini harus membayar biaya untuk layanan ini.

Layanan ambulans Dedicated mulai di London pada tahun 1887 sebagai Brigade St John Ambulance. Brigade ini masih beroperasi hingga kini (lihat urutan St Yohanes).

Sejarah Ambulan di awal abad ke 20
Akhir abad 19 melihat penemuan mobil. Ini adalah mobil bertenaga bensin, uap bertenaga dan bahkan listrik bertenaga. Motor pertama bertenaga (listrik) ambulans melihat layanan di Chicago, IL di Michael Reese Hospital di 1899. Itu adalah pembelian dengan sumbangan dari 500 pengusaha Chicago menonjol. Pada tahun 1900 kota New York yang diperoleh pertama bermotor bertenaga (listrik) ambulans.

Mobil ambulans bensin pertama bertenaga dalam sejarah mobil ambulans adalah Ambulans Palliser diperkenalkan oleh Palliser Mayor Tentara Kanada. Ambulans ini adalah berat lapis baja dan memiliki kemudi tunggal dan lagu. Ini dirancang untuk penggunaan militer. Mobil ambulans yang diproduksi secara massal pertama kali muncul pada tahun 1909 dan diproduksi oleh Cunningham James, Jadi dan Perusahaan Rochester, NY. Perusahaan ini tercatat untuk membangun mobil jenazah dan kereta. Ambulans ini memiliki beberapa fitur utama. Ia memiliki lampu listrik yang tidak biasa pada saat itu. Tempat tidur lipat yang digunakan untuk transportasi pasien memiliki suspensi sendiri dan ada 2 kursi untuk petugas ambulans. Ia memiliki ban pneumatik, ban banyak waktu itu padat. Hal ini memberikan kenyamanan pasien lebih baik di yang merapikan gundukan. Ambulans memiliki 32 tenaga kuda 4 silinder mesin pembakaran internal. Hal ini juga telah sisi yang dipasang gong untuk memperingatkan kereta lain dan pejalan kaki yang ambulans datang melalui.

Sejarah Ambulan di Masa Perang (WW I dan WW II)
Perang Dunia I terlihat ambulans bermotor menggantikan gerobak tenaga kuda .


Dalam dunia sipil, ambulans yang berbasis dari rumah sakit dan sedang dikelola oleh dokter. Beberapa daerah di negara itu digunakan telegraf dan telepon untuk memanggil polisi yang kemudian akan mengirimkan ambulans.

Peralatan pada papan ambulans juga berubah. Selain belat standar, splints traksi yang digunakan untuk melumpuhkan patah tulang paha. Ini lahir dari bukti yang dikumpulkan selama Perang Dunia I dimana perangkat ini memiliki hasil positif pada morbiditas pasien. Femurs yang stabil di bidang daripada diamputasi.

Komunikasi membaik. Banyak ambulans mulai memiliki radio dua arah. Hal ini memungkinkan untuk lebih efektif menggunakan sumber daya. Dispatcher Polisi sekarang bisa mengirimkan ambulans ke tempat mereka butuhkan.

Pada awal dari ambulans udara mulai terbentuk. Di pedalaman di Australia, jarak antara dokter dan pasien mereka yang luas. Sering dokter (juga pilot) akan terbang ke pasiennya untuk mengambil dia dan jika perlu, terbang kembali ke rumah sakit.

Selama Perang Dunia II, dokter tidak mencukupi untuk upaya perang. Banyak dokter yang direkrut menjadi militer dan menarik dari ambulans. Jasa pemakaman Banyak mengambil langkah sejak kendaraan mereka bisa mengangkut pasien dalam posisi terlentang.

Sejarah Ambulans pada Masa Pasca Perang
Korea melihat penggunaan helikopter untuk mengangkut korban luka ke Rumah Sakit Angkatan Darat (MASH).


Selama konflik Korea, lebih dari 18.000 prajurit yang terluka diangkut melalui helikopter.

Sejarah ambulans mulai berubah pada tahun 1952 setelah kecelakaan kereta api yang mengerikan di Inggris dikenal sebagai Harrow dan Wealdstone Kecelakaan Kereta Api. Ini jatuh membunuh 112 dan melukai 340 lainnya. Banyak orang mati bisa diselamatkan jika mereka memiliki peralatan yang memadai di tempat kejadian. Ambulans mulai direstrukturisasi menjadi rumah sakit bergerak bukan hanya sebuah kendaraan untuk mengangkut pasien.

Teknik menyelamatkan nyawa baru dan peralatan juga menjadi tersedia. Cardiopulmonary resusitasi (CPR) dan defibrilasi yang menjadi luar standar prosedur rumah sakit untuk serangan jantung. Sistem pengiriman oksigen dan kebutuhan untuk memiliki lebih banyak ruang di bagian belakang ambulans mengharuskan kebutuhan untuk ambulans yang disediakan lebih besar dan lebih baik.


Mobil ambulans yang berbasis telah digunakan terlalu kurang bertenaga dan terlalu kecil untuk memikul beban yang baru. Standar baru harus dikembangkan untuk membuat ambulans yang aman


close