PLARIUSMODIFIKASI101

Ibnu Al-Haytham Ilmuwan Muslim Penggagas Kamera Optik

Sunday, August 26, 2018
Lahir sekitar seribu tahun yang lalu di Irak hari ini, Al-Hasan Ibn al-Haytham (dikenal di Barat dalam bentuk Latinised dari nama pertamanya, awalnya "Alhacen" dan kemudian "Alhazen") adalah seorang pemikir ilmiah perintis yang membuat penting kontribusi untuk pemahaman visi, optik dan cahaya. Metodologi investigasinya, khususnya menggunakan eksperimen untuk memverifikasi teori, menunjukkan kemiripan tertentu dengan apa yang kemudian dikenal sebagai metode ilmiah modern.

Sejarah mencatat bahwa seorang ilmuwan Muslim yang bernama Ibnu Al-Haytham merupakan orang pertama yang membuat konsep sebuah alat penangkap gambar. Konsep ini ditemukan oleh Ibnu Al-Haytham saat menjadi tahanan rumah oleh Dinasti Syah Fatimiyah yang berkuasa pada saat itu.  Dirinya pun focus meneliti cara kerja cahaya untuk menangkap sebuah gambar, ia juga melakukan sebuah penelitian bahwasannya ketika lubang kecil ditempatkan pada bagian kotak yang kedap cahaya, maka cahaya tersebut akan terproyeksi kedalam kotak melalui lubang tersebut.

Ibnu Al-Haytham adalah yang pertama menjelaskan bahwa penglihatan terjadi ketika cahaya memantul pada objek dan kemudian diarahkan ke mata seseorang. Dia juga pendukung awal konsep bahwa hipotesis harus dibuktikan oleh eksperimen berdasarkan prosedur yang dapat dikonfirmasi atau bukti matematis, karenanya memahami metode ilmiah lima abad sebelum para ilmuwan Renaisans.


Melalui bukunya Book of Optics (Kitab al-Manazir) dan terjemahan Latinnya (De Aspectibus), ide-idenya mempengaruhi para kaum terpelajar Eropa termasuk dari Renaissance Eropa. Sampai hari ini, banyak yang menganggapnya sebagai tokoh penting dalam sejarah optik dan “Bapak Optik modern”. Ibnu al-Haytham lahir selama periode kreatif yang dikenal sebagai zaman keemasan peradaban Muslim yang melihat banyak kemajuan menarik dalam sains, teknologi, dan kedokteran. Di daerah yang menyebar dari Spanyol ke Cina, pria dan wanita inspiratif, dari berbagai agama dan budaya, dibangun di atas pengetahuan tentang peradaban kuno, membuat penemuan yang memiliki dampak besar dan sering kurang dihargai di dunia kita.

Karya Alhazen yang paling terkenal adalah risalah tujuh jilidnya pada optik Kitab al-Manazir (Kitab Optik), yang ditulis dari 1011 hingga 1021. Optik diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh seorang orang terpelajar yang tidak dikenal pada akhir abad ke-12 atau awal abad ke-13. Buku itu kemudian dicetak oleh Friedrich Risner pada 1572, dengan judul Opticae thesaurus: Alhazeni Arabis libri septem, editi nuncprimum; Eiusdem liber De Crepusculis et nubium ascensionibus (di dalam bahasa Inggris berjudul: Thesaurus of Optical: tujuh buku Arab Alhazeni, edisi pertama: mengenai senja dan kemajuan awan). 

Risner juga penulis nama varian "Alhazen", sebelum Risner ia dikenal di barat sebagai Alhacen. Karya ini menikmati reputasi besar selama Abad Pertengahan. Karya oleh Alhazen pada mata pelajaran geometrik ditemukan di Bibliothèque nationale di Paris pada tahun 1834 oleh E. A. Sedillot. Secara keseluruhan, A. Mark Smith telah mempertanggungjawabkan 18 manuskrip lengkap atau hampir lengkap, dan lima fragmen, yang disimpan di 14 lokasi, termasuk satu di Perpustakaan Bodleian di Oxford, dan satu di perpustakaan Bruges.

Ibnu Al-Haytham menemukan fakta semakin kecil lubang tersebut, maka kualitas gambar yang dihasilkan bisa lebih tajam, atas percobaan inilah yang mendorong dirinya untuk menciptakan kamera pertama yang mampu menangkap gambar secara tajam dan akurat.

Dua teori utama tentang penglihatan diungkapkan pada zaman kuno klasik. Teori pertama, teori emisi, didukung oleh para pemikir seperti Euclid dan Ptolemy, yang percaya bahwa penglihatan bekerja dengan mata memancarkan sinar cahaya. Teori kedua, teori intromission yang didukung oleh Aristoteles dan para pengikutnya, memiliki bentuk fisik yang memasuki mata dari objek. Para penulis Islam sebelumnya (seperti al-Kindi) pada dasarnya berdebat tentang garis Euclidean, Galenist, atau Aristoteles. Pengaruh terkuat pada Kitab Optik berasal dari Optik Ptolemeus, sementara deskripsi anatomi dan fisiologi mata didasarkan pada perhitungan dari Galen.

Pencapaian Alhazen adalah untuk menghasilkan sebuah teori yang berhasil mengkombinasikan bagian-bagian dari argumen-argumen matematis dari Euclid, tradisi medis Galen, dan teori-teori intromission dari Aristoteles. Teori intromission Alhazen mengikuti al-Kindi (dan putus dengan teori Aristoteles) dalam menegaskan bahwa "dari setiap titik dari setiap tubuh berwarna, diterangi oleh cahaya apa pun, mengeluarkan cahaya dan warna di sepanjang setiap garis lurus yang dapat ditarik dari titik itu".


Namun ini meninggalkannya dengan masalah menjelaskan bagaimana gambar koheren terbentuk dari banyak sumber radiasi independen, khususnya, setiap titik benda akan mengirimkan sinar ke setiap titik pada mata. Yang dibutuhkan Alhazen adalah untuk setiap titik pada suatu objek agar sesuai dengan satu titik hanya pada mata. Alhazen mencoba untuk menyelesaikan ini dengan menegaskan bahwa mata hanya akan melihat sinar tegak lurus dari objek-karena satu titik pada mata hanya melihat sinar yang mencapai secara langsung, tanpa dibiaskan oleh bagian lain dari mata, akan dirasakan.

Alhazen berpendapat menggunakan analogi fisik bahwa sinar yang tegak lurus lebih kuat daripada sinar oblique, dengan cara yang sama bahwa bola yang dilempar langsung di papan bisa merusak papan, sedangkan bola yang dilemparkan miring di papan akan melirik, sinar yang tegak lurus lebih kuat daripada sinar bias, dan itu hanya sinar yang tegak lurus yang dirasakan oleh mata. Karena hanya ada satu sinar yang tegak lurus yang akan memasuki mata pada satu titik, dan semua sinar ini akan berkumpul di pusat mata dalam kerucut, ini memungkinkan dia untuk menyelesaikan masalah setiap titik pada objek yang mengirim banyak sinar ke mata, jika hanya sinar yang tegak lurus yang berarti, maka dia memiliki korespondensi satu-ke-satu dan kebingungan itu bisa diselesaikan. Alhazen kemudian menegaskan (dalam buku tujuh Optik) bahwa sinar lain akan dibiaskan melalui mata dan dirasakan seolah-olah tegak lurus.

Argumennya mengenai sinar tegak lurus tidak jelas menjelaskan mengapa hanya sinar tegak lurus yang dirasakan; mengapa sinar oblique yang lebih lemah tidak dianggap lebih lemah. Pendapatnya kemudian bahwa sinar bias akan dirasakan seolah tegak lurus tidak tampak persuasif. Namun, terlepas dari kelemahannya, tidak ada teori lain pada waktu itu yang begitu komprehensif, dan itu sangat berpengaruh, terutama di Eropa Barat: Secara langsung atau tidak langsung, De Aspectibus (Book of Optics) mengilhami banyak kegiatan dalam optik antara abad 13 dan 17 . Kemudian teori Kepler (seorang ahli matematika, astronomi dan seorang astrologer) berpendapat tentang citra retina (yang menyelesaikan masalah korespondensi poin pada objek dan titik di mata) dibangun langsung pada kerangka kerja konseptual Alhazen.

Alhazen menunjukkan melalui percobaan bahwa cahaya bergerak dalam garis lurus, dan melakukan berbagai eksperimen dengan lensa, cermin, pembiasan, dan refleksi. Analisis refleksinya dan pembiasannya mempertimbangkan komponen cahaya horizontal dan vertikal secara terpisah.

Alhazen mempelajari proses penglihatan, struktur mata, pembentukan bayangan di mata, dan sistem penglihatan. Ian P. Howard berpendapat dalam artikel Perception 1996 bahwa Alhazen harus diberi penghargaan dengan banyak penemuan dan teori yang sebelumnya dikaitkan dengan penulisan di Eropa Barat beberapa abad kemudian. Sebagai contoh, ia menggambarkan apa yang menjadi hukum perselamatan yang sama pada abad ke-19 dari Hering. Dia menulis deskripsi horopters vertikal 600 tahun sebelum Aguilonius yang sebenarnya lebih dekat dengan definisi modern daripada Aguilonius's dan karyanya pada disparitas binokuler diulang oleh Panum pada tahun 1858. Craig Aaen-Stockdale, sementara menyetujui bahwa Alhazen harus diberi penghargaan dengan banyak kemajuan, telah menyatakan beberapa peringatan, terutama ketika mempertimbangkan Alhazen dalam isolasi dari Ptolemy, yang Alhazen sangat akrab dengannya.

Sumber
http://www.ibnalhaytham.com/
https://en.wikipedia.org/wiki/Ibn_al-Haytham


close