PLARIUSMODIFIKASI101

Eksperimen Mengerikan Dengan Manusia Sebagai Objek Utama

Tuesday, October 30, 2018
Pada zaman dahulu banyak eksperimen menggunakan manusia sebagai objeknya. Mereka diperlakukan seraca tidak manusiawi, nyawa yang mereka miliki menjadi hal yang murah demi sebuah hasil yang didasari sebuah keingintahuan yang melupakan moral sebagai manusia. Tindakan seperti ini sering dilakukan pada masa peperangan dengan tujuan yang beragam. Sains bertujuan untuk memandu manusia untuk hal yang masih belum dipahami kita semua. Tentu saja untuk mendapatkan yang kita ingin ketahui harus tetap memiliki batasan jangan sampai melampaui batas. Berikut adalah beberapa contoh tindakan keji yang dilakukan melalui sebuah eksperimen terhadap manusia.

North Korea Experimentation

North Korea Experimentation

Eksperimen manusia di Korea Utara adalah masalah yang diangkat oleh beberapa pembelot Korea Utara dan mantan tahanan. Mereka telah menggambarkan para korban mati lemas di kamar gas, menguji senjata kimia mematikan, dan operasi tanpa anestesi. Seorang mantan perwira dalam angkatan bersenjata Pyongyang mengatakan anak-anak cacat mental dan fisik digunakan sebagai subjek dalam eksperimen senjata kimia di Korea Utara, klaim yang dibantah oleh pendukung negara komunis itu. Im Cheon-yong mengatakan bahwa menyaksikan anak-anak cacat mental dan fisik yang digunakan dalam tes senjata kimia yang dilakukan oleh militer Korea Utara adalah jerami terakhir. Sahabat anehdidunia.com seorang perwira di pasukan khusus Korea Utara, Im keberatan tentang negara tempat dia tinggal, dan rezim yang dia layani dengan kemampuan terbaiknya, akan tetapi ada "pelatihan khusus" yang harus dia jalani di akademi militer di Provinsi Pyongan Utara agar pasukan elit rezim membantu meyakinkannya bahwa ia perlu membelot.

Im mengatakan "Jika kamu ingin lulus dari akademi ini, kamu perlu belajar bagaimana membingungkan musuh tanpa mengungkapkan kekuatanmu sendiri, bagaimana melakukan pembunuhan, bagaimana menggunakan senjata kimia dan sebagainya," Kemudia ia menambahkan "Dan kemudian kami memiliki apa yang mereka sebut 'pembelajaran lapangan'. Untuk tes perang biologi dan kimia, kami membutuhkan 'objek'," tambahnya. "Pada awalnya, mereka menggunakan bahan kimia pada tikus dan menunjukkan kepada kita bagaimana mereka mati. Kemudian kami menyaksikan para instruktur melakukan tes pada manusia untuk menunjukkan kepada kita bagaimana seseorang meninggal. Saya melihatnya dengan mata kepala sendiri," kata Im.

Dia mengatakan dia merasa jijik dengan apa yang telah dia saksikan dan berhasil melewati perbatasan ke Cina dan tiba di Korea Selatan pada pertengahan 1990-an. Sekarang Im telah berusia 50 tahun menjadi seorang advokat terkemuka dari perubahan rezim di Pyongyang dan presiden dari Aliansi Prajurit untuk Kebebasan Korea Utara dan Yayasan Persahabatan untuk Kebebasan. Menurut Im, percobaan pada manusia kembali ke akhir 1960-an dan salah satu fasilitas pertama yang digunakan untuk tes senjata kimia dan biologi pada manusia dibangun di pulau yang dikendalikan militer Mayang-do, di lepas pantai pelabuhan timur Sinpo, yang juga merupakan pangkalan kapal selam Korea Utara yang paling penting. Fasilitas kedua kemudian dibangun di sebuah pulau di lepas pantai barat semenanjung, sementara yang ketiga beroperasi di samping kamp penjara politik di luar kota Hyanghari, kata pembelot tersebut.

Im mengemukakan "Mereka menggunakan bakteri anthrax serta 40 jenis senjata kimia yang berbeda yang rezim itu telah kembangkan sendiri," kata Im. "Melalui eksperimen ini, mereka tahu efek dari senjata dan jumlah yang akan digunakan." Untuk memberikan legitimasi tindakan rezim, anak-anak yang lahir dengan cacat mental atau fisik tidak diambil dengan paksa - meskipun, pada kenyataannya, hanya sedikit warga Korea Utara yang memiliki hak untuk menolak keinginan pihak berwenang, kata Im. Im menambahkan "Mereka ingin melakukannya 'secara legal' dan mereka tidak ingin kehilangan dukungan dari rakyat, jadi mereka membeli anak-anak cacat dari orang tua mereka untuk beberapa kilogram beras," katanya. "Para pejabat mengatakan mereka akan mengurus anak-anak."

The Камера: The Chamber

The Камера: The Chamber

Selama abad ke-20, Uni Soviet yang dulu terkenal kejinya itu menjalankan salah satu fasilitas eksperimen manusia paling kejam di dunia. Fasilitas ini, juga dikenal sebagai "Laboratorium No. 12", dikembangkan pada tahun 1921 untuk menghasilkan racun yang tidak dapat dilacak. Para tahanan politik dari Gulag, kamp kerja paksa di seluruh Rusia digunakan sebagai kandidat uji untuk berbagai jenis racun seperti gas mustard, risin, digitoxin, curare dan lain-lain. Racun akan dimasukkan ke dalam makanan mereka, disuntikkan, dan dicerna dalam bentuk bubuk atau cairan. Berbagai "subyek uji", atau manusia dari berbagai usia dan ukuran digunakan untuk percobaan. 

Investigasi mengungkapkan kengerian yang dialami para tahanan. Satu laporan menggambarkan bagaimana seorang pemuda yang kuat dan sehat diuji dengan racun. Dia berlari ke selnya, darah mengalir dari matanya dan menggedor pintu dengan tangan dan kakinya. Dia mendorong tangannya ke tenggorokannya dalam upaya untuk menghentikan rasa sakit di perutnya tetapi akhirnya hanya berbaring di lantai, melemah. Dia kemudian meninggal. Narapidana yang akan bertahan hidup akan dirawat kembali untuk lari seperti sebelumnya atau ditembak.

Layanan rahasia Uni Soviet, KGB sering menangkap, dan membunuh orang-orang yang berbicara menentang rezim. Tujuan akhirnya jelas, KGB membutuhkan cara-cara baru untuk membunuh orang tanpa memiliki apa pun yang mengarah kembali kepada mereka. Di sinilah The Камера masuk. Sahabat anehdidunia.com tujuan utama laboratorium adalah untuk mengembangkan racun yang tidak berbau, tidak berasa dan tidak terdeteksi selama autopsi. Racun yang tidak akan meninggalkan jejak berarti Uni Soviet dapat secara strategis menargetkan dan mengambil orang-orang tertentu untuk kepentingan rezim. Dan itu berhasil, selama tahun-tahun berikutnya, sampai jatuhnya Uni Soviet, beberapa kasus politisi yang dibunuh bermunculan, tanpa bukti atau penyebab kematian yang dapat dilacak. Penelitian ini sangat dihargai oleh Joseph Stalin. Dia mengakui kepala laboratorium dengan doktor medis dan memberinya Stalin Prize untuk tesnya.

Berbagai eksperimen mengerikan dan serampangan yang dilakukan pada tahanan sangat tidak etis karena subjek uji tidak memberikan izin untuk eksperimen. Yang paling penting adalah fakta bahwa membunuh manusia umumnya ilegal dalam banyak kasus. Menguji cara-cara membunuh para tahanan sama sekali tidak etis. Laporan mengungkapkan bahwa para peneliti menganggap itu tidak tepat untuk menguji racun pada hewan karena "hasil yang tepat pada manusia karena itu sulit diprediksi". Lavrenti Beria, kepala keamanan Stalin yang ditakuti ditanya mengapa sulit untuk memprediksi hasil pada manusia dan dengan senyum dia menjawab, "Siapa yang menghentikan Anda dari percobaan pada manusia?" Selain itu, disebutkan bahwa tahanan akan diberikan "obat" mereka di sel-sel dan kemudian ditonton oleh para peneliti melalui jendela. Jelas bahwa para tahanan tidak menyadari bahaya dan rasa sakit yang mereka hadapi.

Tuskegee Study

Tuskegee Study

Pada tahun 1932, Dinas Kesehatan Umum, bekerja dengan Tuskegee Institute, memulai penelitian untuk mencatat sejarah alami sifilis dengan harapan membenarkan program pengobatan untuk orang kulit hitam. Studi itu disebut " Tuskegee Study of Untreated Syphilis in the Negro Male." Studi awalnya melibatkan 600 pria kulit hitam - 399 dengan penyakit sifilis, 201 yang tidak memiliki penyakit. Penelitian dilakukan tanpa persetujuan pasien. Para peneliti mengatakan kepada para pasien bahwa mereka sedang dirawat karena "darah buruk," istilah lokal yang digunakan untuk menggambarkan beberapa penyakit, termasuk sifilis, anemia, dan kelelahan. 

Sebenarnya, mereka tidak menerima perawatan yang tepat yang diperlukan untuk menyembuhkan penyakit mereka. Sebagai imbalan untuk mengambil bagian dalam penelitian, para pria menerima pemeriksaan medis gratis, makanan gratis, dan asuransi pemakaman. Sahabat anehdidunia.com meskipun awalnya diproyeksikan untuk 6 bulan terakhir, penelitian ini sebenarnya berlangsung selama 40 tahun. Pada bulan Juli 1972, sebuah cerita Associated Press tentang Studi Tuskegee menyebabkan kemarahan publik yang menyebabkan Asisten Sekretaris Urusan Kesehatan dan Ilmiah menunjuk Panel Penasehat Ad Hoc untuk meninjau penelitian. Panel itu memiliki sembilan anggota dari bidang kedokteran, hukum, agama, tenaga kerja, pendidikan, administrasi kesehatan, dan urusan publik.

Panel menemukan bahwa para lelaki itu setuju untuk diperiksa dan diobati secara bebas. Namun, tidak ada bukti bahwa para peneliti telah memberi tahu mereka tentang penelitian atau tujuan sebenarnya. Faktanya, orang-orang itu telah disesatkan dan tidak diberikan semua fakta yang diperlukan untuk menyediakan perhatian khusus. Para pria tidak pernah diberi perawatan yang memadai untuk penyakit mereka. Bahkan ketika penisilin menjadi obat pilihan untuk sifilis pada tahun 1947, para peneliti tidak menawarkannya kepada subjek. Panel penasehat tidak menemukan apa pun untuk menunjukkan bahwa subjek pernah diberi pilihan untuk berhenti dari penelitian, bahkan ketika pengobatan baru yang sangat efektif ini banyak digunakan.

Pada musim panas 1973, gugatan diajukan atas nama peserta studi dan keluarga mereka. Pada tahun 1974, penyelesaian $ 10 juta di luar pengadilan tercapai. Sebagai bagian dari pemukiman, pemerintah AS berjanji untuk memberikan tunjangan medis dan pemakaman seumur hidup kepada semua peserta hidup. The Tuskegee Health Benefit Program (THBP) didirikan untuk menyediakan layanan ini. Pada tahun 1975, istri, janda dan anak-anak ditambahkan ke dalam program. Pada tahun 1995, program diperluas untuk mencakup kesehatan serta manfaat medis. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit diberi tanggung jawab untuk program, di mana sampai hari ini di Pusat Nasional untuk HIV / AIDS, Viral Hepatitis, STD, dan Pencegahan TB. Peserta studi terakhir meninggal pada Januari 2004. Janda terakhir yang menerima tunjangan THBP meninggal pada Januari 2009. Ada 12 anak saat ini menerima manfaat medis dan kesehatan.

Nazi Experiment

Nazi Experiment

Sebagian banyak kehidupan sangat berarti kecil bagi Nazi, yang menggiring jutaan orang keluar dari rumah mereka dan ke penahanan tanpa batas, kerja berat, dan permainan yang mengerikan menunggu sampai mati. Nazi Jerman mengoperasikan konstelasi ribuan kamp konsentrasi, serta jaringan fasilitas kerja paksa dan pusat-pusat pembunuhan khusus. Penjara-penjara ini membawa begitu banyak orang, yang ditahan di bawah kondisi tidak manusiawi seperti itu, sehingga tidak dapat dihindarkan bahwa beberapa peneliti medis akan menggunakan kesempatan untuk melakukan eksperimen ilmu jahat pada tubuh manusia yang hidup.

Biasanya, hal semacam ini diatur dengan ketat atau dilarang sepenuhnya, tetapi karena Nazi tidak melihat kehidupan seorang tahanan kamp konsentrasi sebagaimana layaknya dokumen untuk membunuh mereka, puluhan ribu tahanan bisa dikurangi menjadi begitu banyak tikus laboratorium. Sejauh ini bidang penelitian medis Nazi yang paling menjanjikan adalah pengobatan perang dan eksperimen trauma. Percobaan ini dilakukan dengan komisi dari militer Jerman, dan mereka biasanya mencoba menjawab pertanyaan langsung tentang kerusakan yang mungkin dialami manusia dalam pertempuran. Sahabat anehdidunia.com masalah yang berbeda ini dan tempat penelitian yang sempit memusatkan perhatian pada peneliti yang disiplin untuk benar-benar menghasilkan data yang berguna.

Para peneliti Nazi juga menguji obat-obatan baru pada subjek yang tidak diinginkan, seperti obat-obatan sulfa. Pada 1930-an dan 40-an, obat-obatan ini adalah jenis antibiotik yang relatif baru dengan efek samping yang tidak menyenangkan. Para dokter di Ravensbrück menguji antibiotik-antibiotik itu dengan memukul kaki-kaki tahanan dan menggosok dengan serutan kayu, kaca tanah, dan materi yang terinfeksi.

Untuk mensimulasikan gangren, pembuluh darah diikat atau dipotong, dan luka tidak diizinkan untuk sembuh. Setelah seorang narapidana habis, tubuh akan diotopsi untuk petunjuk tentang seberapa efektif obat-obatan itu. Perlu dicatat bahwa para ilmuwan Inggris dan Amerika sudah menguji obat-obatan ini, dan sebagian besar penelitian di Ravensbrück adalah duplikasi kikuk dari hal-hal yang sudah diketahui oleh para dokter asing.

Sumber
https://www.dw.com/en/north-korean-defector-details-human-experiments/a-18161851
http://blogs.yis.ac.jp
https://www.cdc.gov/tuskegee/timeline.htm
https://allthatsinteresting.com/nazi-research