PLARIUSMODIFIKASI101

Misteri Shroud of Turin Kain Kafan Bergambarkan Yesus

Saturday, August 18, 2018
Kain kafan dari turin atau Shroud of Turin sebenarnya hanya merupakan kain lenen atau kain kafan biasa yang dengan panjang 4.36 meter dan lebar 1.10 meter. Kelihatannya taka da yang special, salah satu keunikan dari kain kafan tersebut adalah pada kainnya terdapat sebuah gambar manusia dengan  kelihatan bagian depan maupun bagian belakang yang sangat mirip dengan sosok Yesus (Isa Almasih), lengkap dengan luka bekas tusukan paku pada bagian tangan dan kaki.

Gambar atas Shroud of Turin
Sahabat anehdidunia.com pada bagian kepala juga terdapat luka yang diduga akibat tusukan mahkota duri serta luka bekas cambukkan di dada maupun punggungnya, tak ketinggalan juga satu bekas luka tusukan dibagian lambung. Tentunya temuan ini sangat menggemparkan dan setelah zaman sekarang mengalami kemajuan dalam bidang teknologi dan sains, penggunaan teknologi-teknologi modern untuk membuktikan keaslian dari Shroud of Turin terus dilakukannya penelitian dengan penggunaan kamera yang memiliki tingkat pencahayaan dan detail yang tinggi dengan harapan dapat memperjelas bentuk dari gambar tersebut.

Catatan sejarah untuk kain kafan dapat dipisahkan menjadi dua periode waktu: sebelum 1390 dan dari 1390 hingga saat ini. Sebelum 1390 ada beberapa gambar serupa seperti Codex Pray. Namun, apa yang diklaim oleh beberapa orang sebagai gambar kafan pada Pray Codex memiliki salib di satu sisi, pola piramida interlocking di sisi lain, dan tidak ada gambar Yesus. Kritik menunjukkan bahwa itu mungkin bukan kain kafan sama sekali, melainkan batu nisan segi empat, seperti yang terlihat pada gambar suci lainnya. Teks kodeks juga gagal menyebutkan gambar ajaib pada kafan kodeks.
Sering disebutkan bahwa tanggal catatan sejarah tertentu pertama dari 1353 atau 1357. 

foto negative kain kafan Turin via wikipedia.org
Namun kehadiran Kain Kafan Turin di Lirey, Prancis, tidak diragukan lagi dibuktikan pada tahun 1390 ketika Uskup Pierre d'Arcis menulis sebuah memorandum kepada Paus Clement VII (Avignon Obedience), yang menyatakan bahwa kain kafan itu adalah palsu dan bahwa sang seniman telah mengaku. Catatan sejarah tampaknya menunjukkan bahwa kain kafan yang memuat gambar seorang pria yang disalibkan ada di kota kecil Lirey sekitar tahun 1353 hingga 1357 dalam kepemilikan seorang Ksatria Prancis, Geoffroi de Charny, yang meninggal pada Pertempuran Poitiers pada tahun 1356. Namun korespondensi kafan ini di Lirey dengan kafan di Turin dan asal-usulnya telah diperdebatkan oleh para kaum terpelajar dan penulis awam, dengan pernyataan pemalsuan yang dikaitkan dengan seniman yang lahir satu abad terpisah. Beberapa berpendapat bahwa kain kafan Lirey adalah karya seorang pemalsu dan pembunuh yang diakui.

Tidak ada catatan sejarah yang pasti mengenai kain kafan tertentu berada di Katedral Turin sebelum abad ke-14 saat itu. Kain pemakaman, yang dipercaya oleh beberapa sejarawan adalah Kain Kafan yang dimiliki oleh para kaisar Bizantium, tetapi hilang selama Sack of Constantinople pada tahun 1204. Meskipun ada banyak laporan tentang kain kafan Yesus, atau gambar kepalanya, yang tidak diketahui asalnya, yang dihormati di berbagai lokasi sebelum abad ke-14, tidak ada bukti sejarah bahwa ini merujuk pada kain kafan saat ini di Turin.

Bayangan "Manusia dalam kain kafan" yang memiliki janggut, kumis, dan rambut sebahu di bagian tengah. Dia berotot dan tinggi (berbagai ahli mengukur tubuhnya mulai dari 1,70 hingga 1,88 m atau 5 kaki 7 inci hingga 6 kaki 2 inci). Noda coklat kemerahan ditemukan di kain, menunjukkan berbagai luka yang menurut para ahli berkorelasi dengan gambar kekuningan, patofisiologi penyaliban, dan deskripsi Alkitab tentang kematian Yesus.

Pada bulan Mei 1898 fotografer Italia Secondo Pia diizinkan untuk memotret kafan tersebut. Dia mengambil foto pertama dari kain kafan pada 28 Mei 1898. Pada tahun 1931 ketika fotografer lain, Giuseppe Enrie, memotret kafan dan memperoleh hasil yang serupa dengan Pia. Pada tahun 1978, foto-foto ultraviolet diambil dari kafan tersebut.

Kain kafan itu mengalami kerusakan dalam kebakaran pada tahun 1532 di kapel di Chambery, Prancis. Sahabat anehdidunia.com ada beberapa lubang yang terbakar pada area yang hangus di kedua sisi linen yang disebabkan oleh kontak dengan lelehan perak selama api yang membakarnya di tempat-tempat ketika dilipat. Empat belas tambalan segitiga besar dan delapan bagian yang lebih kecil dijahit pada kain oleh biarawati Poor Clare (merujuk pada Order of Poor Ladies)  untuk memperbaiki kerusakan.

gambar eksperimental (di sebelah kanan) dengan menggunakan Coronal Discharge via researchgate.net
Beberapa peneliti dari Italia, salah satu antropolog forensik, yang lain seorang ahli kimia, telah melakukan tes untuk menentukan keaslian Kain Kafan Turin dan melaporkan bahwa analisis mereka menunjukkan bahwa kain kafan adalah pemalsuan. Dalam makalah mereka yang diterbitkan dalam Journal of Forensic Sciences, Matteo Borrini dan Luigi Garlaschelli menjelaskan tes yang mereka lakukan dan apa yang mereka temukan. Sebuah makalah terpisah yang diterbitkan tahun lalu telah ditarik kembali; itu awalnya diterbitkan di situs akses terbuka PLOS One oleh tim lain yang mengaku telah menemukan bukti trauma pada tubuh orang yang terlihat di kafan tersebut.

Dalam upaya baru ini, Borrini dan Garlaschelli menguji keaslian kain kafan dengan melakukan eksperimen dengan darah dan kain palsu dan otentik yang menyimulasikan kain kafan. Tujuan mereka adalah untuk mengetahui apakah noda darah di kafan itu konsisten satu sama lain dan dengan laporan dari Alkitab.

Salah satu eksperimen melibatkan pemberian darah ke tubuh seorang sukarelawan hidup (yang berbaring dengan pose yang sama menyerupai bayangan orang yang terlihat di kain kafan) dan kemudian membungkusnya dengan kain linen untuk melihat noda macam apa yang akan ditinggalkannya. Mereka juga mencatat bahwa Alkitab melaporkan bahwa Yesus ditikam di sisi samping dengan tombak, untuk meniru luka seperti itu, para peneliti menempelkan spon ke tiang kayu, merendamnya dengan darah dan kemudian menggunakannya sebagai tombak untuk menusuk manekin.

Para peneliti melaporkan bahwa noda darah di kafan itu tidak konsisten, darah yang mengalir di anak sungai tidak akan membentuk noda dengan cara yang diamati pada kafan. Sebagai satu contoh, mereka menunjukkan bahwa darah yang mengalir dari luka ke tangan hanya bisa membuat noda yang terlihat di kafan jika orang itu berdiri tegak. Sahabat anehdidunia.com Alkitab melaporkan bahwa tubuh Yesus dimasukkan ke dalam kafan setelah kematian. Mereka menyimpulkan dengan menyatakan bahwa tidak mungkin noda darah pada kafan itu berasal dari bagaiman Alkitab menjelaskan; Oleh karena itu, mereka mengatakan kafan itu adalah pemalsuan.

Sementara itu, sebuah makalah yang diterbitkan oleh sebuah tim tahun lalu merinci sebuah studi tentang kain kafan (dan mengklaim telah menemukan bukti trauma pada korban) telah ditarik kembali oleh penerbit PLOS One, catatan editor dalam penarikan adalah mereka mengkhawatirkan telah dikemukakan tentang kualitas data yang digunakan oleh para peneliti dan kesimpulan yang mereka Tarik sebagai bahan makalah tersebut.

Sumber
https://phys.org/news/2018-07-shroud-turin-fake-retracted.html
https://en.wikipedia.org/wiki/Shroud_of_Turin