PLARIUSMODIFIKASI101

Mongolia Death Coffins, sebuah Penjara Yang Brutal Dari Mongolia

Tuesday, August 28, 2018
Penjara dikenal sebagai tempat yang diciptakan untuk tujuan menghukum narapidana yang melakukan kejahatan. Dikurung di tempat tertentu sehingga mereka akan terhalang terhadap kejahatan mereka. Hukuman yang diterapkan juga tergantung pada kejahatan yang mereka lakukan. Terkadang ada yang dihukum atau dipenjarakan di penjara 2-10 tahun, seumur hidup dan bahkan ada yang sampai mati. Namun terkadang ada penjara yang tidak mengakui hukum hak asasi manusia.

Mongolia Death Coffins dianggap sebagai salah satu penjara yang paling sadis di dunia ini berasal dari negara Mongolia. Sebelum tahun 1920, pemerintah Mongolia punya cara tersendiri dalam menghukum mati terpidana. Bukan melalui hukuman mati tembak, digantung atau disetrum sampai mati, melainkan dimasukkan ke dalam sebuah kotak yang tidak terlalu besar untuk seorang narapidana. Kotak inilah yang disebut Mongolian Death Coffins.


Kotak ini berukuran 1m x 1.2m, yang berada di ruang bawah tanah Prison of Urga sebuah penjara yang dikelilingi oleh benteng dengan kayu runcing. Tahanan akan dimasukkan ke dalam kotak tidak akan dapat duduk apalagi berdiri. Dikarenakan ukurannya yang kecil hanya memungkinkan tahanan tidur dengan tangan yang terikat. Parahnya lagi saat musim dingin tiba biasanya tahanan akan dibiarkan mati begitu saja. 

Ukuran yang sangat kecil juga membuat para tahanan tidak bisa meluruskan tubuh atau berbaring dengan nyaman di dalam kotak kayu sehingga mereka dalam keadaan setengah berbaring untuk orang yang memiliki tubuh tinggi dan panjang. Ironisnya, pada pergantian musim dingin para tahanan tidak diberi pakaian hangat untuk menghangatkan tubuh karena para penjaga tidak mau membayar para tahanan, akibatnya banyak tahanan yang tidak bisa melanjutkan hidupnya.

Hukuman ini disebut juga secara global imurement (dari Latin im- "didalam" dan murus "dinding"; secara harfiah "pendindingan") adalah bentuk penjara, biasanya seumur hidup, di mana seseorang ditempatkan di dalam ruang tertutup tanpa keluar. Ini termasuk contoh di mana orang telah dikurung dalam kurungan yang sangat ketat, seperti di dalam peti mati. Ketika digunakan sebagai alat eksekusi, tahanan hanya dibiarkan mati karena kelaparan atau dehidrasi. Bentuk eksekusi ini berbeda dari dikubur hidup-hidup, di mana korban biasanya meninggal karena sesak napas.

Beberapa contoh pemenjaraan sebagai praktik pelaksanaan yang ditetapkan (dengan kematian dari kehausan atau kelaparan sebagai tujuan yang dimaksudkan) telah benar-benar dilakukan. Roman Vestal Virgins, adalah pendeta dari Vesta, dewi perapian. College of the Vestals dan kesejahteraannya dianggap sebagai dasar bagi kelanjutan dan keamanan Roma. Mereka membudidayakan api suci yang tidak diizinkan keluar, ia dapat menghadapi pemenjaraan sebagai hukuman jika mereka melanggar sumpah kemurnian dan pemenjaraan mereka telah mapan seperti hukuman perampok di Persia, bahkan sampai awal abad ke-20. Beberapa bukti yang ambigu ada untuk digunakan sebagai praktik kurungan jenis peti mati seperti di Mongolia.


Akan tetapi, insiden-insiden yang terpisah dari pengampunan, daripada unsur-unsur tradisi yang berkelanjutan, dibuktikan atau tertuduhkan dari berbagai bagian dunia juga ada , dan beberapa insiden penting ini dimasukkan. Contoh-contoh pengaburan atau pemenjaraan sebagai unsur pembantaian dalam konteks perang atau revolusi juga tercatat. Mendindingi orang yang masih hidup sebagai bentuk pengorbanan manusia juga telah tercatat benar terjadi, misalnya sebagai bagian dari upacara pemakaman agung di beberapa kebudayaan.

Sebagai motif dalam legenda dan cerita rakyat, banyak kisah tentang pendindingan benar-benar ada. Dalam cerita rakyat, pengaburan adalah sebagai bentuk hukuman mati yang menonjol, akan tetapi penggunaannya sebagai jenis pengorbanan manusia untuk membuat bangunan kokoh memiliki banyak cerita yang melekat padanya juga. Sisa-sisa kerangka telah, dari waktu ke waktu, ditemukan di balik dinding dan di kamar tersembunyi dan pada beberapa kesempatan telah dinyatakan sebagai bukti praktik pengorbanan semacam itu atau bentuk hukuman seperti bukti yang ada.

Sebuah pendindingan juga terjadi di banyak wilayah seperti di Persia, sebuah tradisi ada di Persia untuk memenjarakan para penjahat dan membiarkan mereka mati kelaparan atau kehausan. Seorang pelancong M. A. Hume-Griffith tinggal di Persia dari tahun 1900 hingga 1903, dan dia menulis ” Pemandangan menyedihkan lainnya yang bisa dilihat di padang pasir kadang-kadang, adalah pilar bata di mana beberapa korban yang malang dikurung hidup-hidup …Korban dimasukkan ke dalam pilar, yang setengah dibangun dalam kesiapan, maka jika algojo itu berbaik hati ia akan menyemen langsung ke wajah , dan kematian akan datang dengan cepat. Tetapi kadang-kadang beberapa lubang kecil udara dibiarkan menembus melalui batu bata, dan dalam kasus ini penyiksaan itu kejam dan penderitaan itu berkepanjangan. Orang-orang yang dimasukkan ke dalam dinding dengan cara ini telah terdengar keluhan dan seruan meminta air tiga hari terakhir”.


Mundur ke Persia pada tahun 1630 ke 1668 sebagai pedagang permata, Jean Baptiste Tavernier mengamati banyak kebiasaan yang sama yang dicatat oleh Hume-Griffith sekitar 250 tahun kemudian. Tavernier mencatat bahwa pendindingan pada dasarnya adalah hukuman bagi pencuri, dan bahwa pemenjaraan tersebut meninggalkan kepala narapidana di tempat terbuka. Menurut dia, banyak dari orang-orang ini akan memohon orang yang lewat untuk memotong kepala mereka, sebuah ameliorasi dari hukuman yang dilarang oleh hukum. 

John Fryer, bepergian ke Persia pada tahun 1670-an menulis “Dari Dataran ini ke Lhor, baik di Jalan Raya, dan di Pegunungan tinggi, sering terjadi Monumen Pencuri yang dibakar dalam Teror orang lain yang mungkin melakukan pelanggaran, mereka benar-benar memiliki dikurung dalam batu, kami mengatakan ini secara sungguhan, ketika berada di Penjara, Dia dikurung didalam sepasang batu agar semuanya terlihat jelas, semua tertutup kecuali bagian Kepala mereka, di sebuah Kuburan Batu bulat, yang ditinggalkan, bukan karena kebaikan, tetapi untuk dibuat sengaja agar mereka mengalami cedera akibat cuaca, dan Serangan Burung-Burung Buas, yang melampiaskan Rapin mereka. dengan sedikit penyesalan, karena mereka melahap Rekan-rekannya”.

Sama halnya Mongolia dan di Persia, hukuman pendindingan juga terjadi pada The Vestal Virgins di Romawi kuno merupakan sekelas pendeta yang tugas utamanya adalah untuk menjaga api suci yang didedikasikan untuk Vesta (dewi rumah dan keluarga), dan mereka hidup di bawah sumpah ketat kesucian dan selibat. Jika sumpah kesucian itu rusak, sang pendeta akan dihukum hal yang sama seperti di Persia dan Mongolia.

Ketika dikecam oleh perguruan tinggi kepausan, ia dilucuti dari vittae dan lencana tugas lainnya, dicambuk, dipakaikan seperti mayat, dlemparkan dalam sampah, dan ditontonkan melalui forum yang dihadiri oleh kerabatnya yang menangis, dengan semua upacara dari pemakaman nyata, ke permukaan yang meninggi yang disebut Sceleratus Kampus, tepat di dalam tembok kota, dekat gerbang Colline. Ada lemari besi kecil di bawah tanah yang telah disiapkan sebelumnya, berisi sofa, lampu, dan meja dengan sedikit makanan. Maximus pontifex, setelah mengangkat tangannya ke surga dan mengucapkan doa rahasia, membuka tempat sampah, memimpin pelakunya, dan menempatkannya di tangga tangga yang memberi akses ke sel bawah tanah, menyerahkannya ke algojo umum. dan asistennya, yang menurunkannya, menyusuri tangga, dan mengisi lubang itu dengan tanah sampai permukaannya rata dengan tanah di sekitarnya, membiarkannya binasa dan dirampas semua kehormatan yang biasanya dibayarkan kepada roh-roh yang telah meninggal.

referensi
https://en.wikipedia.org/wiki/Immurement


close