PLARIUSMODIFIKASI101

Sokushinbutsu, Ritual Mumifikasi Biksu Di Jepang

Saturday, August 25, 2018
Tersebar diseluruh utara Jepang sekitar prefektur Yamagata terdapat dua lusin mumi biarawati Jepang dikenal dengan sebutan Sokushinbutsu yang menyebabkan kematian mereka sendiri dengan cara aneh yang membuat diri mereka sendiri menjadi mumi. Praktik ini pertama kali dirintis oleh seorang biksu bernama Kuukai, lebih dari 1000 tahun yang lalu di kompleks candi  gunung Koya di prefektur Wakayama.

Iklim Jepang tidak kondusif untuk mumifikasi. Tidak ada rawa gambut, tidak ada gersang kering, dan tidak ada puncak alpine yang terbungkus es abadi. Musim panasnya panas dan lembab. Namun entah bagaimana sekelompok biksu Budha dari sekte Shingon menemukan cara untuk mumifikasi diri mereka melalui pelatihan pertapaan ketat dalam bayangan puncak yang sangat sakral di prefektur utara Yamagata yang bergunung-gunung.


Antara 1081 dan 1903, setidaknya 17 biksu berhasil memumikan diri mereka. Jumlahnya mungkin lebih tinggi, bagaimanapun, karena kemungkinan beberapa mumi tidak pernah pulih dari makam yang berada di puncak gunung. Para bhikkhu ini melakukan praktek seperti itu dalam emulasi seorang biarawan abad kesembilan bernama Kūkai, yang dikenal setelah meninggal sebagai Kōbō Daishi, yang mendirikan sekolah Shingon yang esoteris dari Buddhisme pada tahun 806. Pada abad ke 11, sebuah hagiografi Kūkai muncul dengan mengklaim bahwa, setelah kematiannya di 835, bhikkhu itu tidak mati sama sekali, tetapi merangkak masuk ke makamnya dan memasuki nyūjō, keadaan meditasi yang sangat dalam sehingga memicu mati suri.

Menurut hagiografi ini, Kūkai berencana untuk muncul sekitar 5,67 juta tahun untuk mengantarkan sejumlah jiwa yang telah ditentukan ke dalam nirwana. Tubuh mereka akan menjadi mumi selama sepuluh tahun dan diyakini bahwa ada ratusan biksu yang mencoba cara ini. Dipercaya bahwa ratusan bhikkhu telah mencoba, tetapi hanya 24 mumifikasi yang telah ditemukan hingga saat ini. Ada pendapat umum bahwa pendiri sekolah Shingon, Kukai, membawa praktik ini dari Tang Cina sebagai bagian dari praktik rahasia tantra yang ia pelajari, dan itu kemudian hilang di Tiongkok.

Pada abad pertengahan di Jepang, tradisi ini mengembangkan proses untuk Sokushinbutsu, yang diselesaikan oleh seorang bhikkhu selama sekitar 3.000 hari hingga sepuluh tahun. Ini melibatkan diet ketat yang disebut mokujikigyo (secara harfiah, "memakan sebatang pohon"). Pola makan abstain dari sereal apapun, dan bergantung pada jarum pinus, damar dan biji yang ditemukan di pegunungan, yang akan menghilangkan semua lemak di dalam tubuh. Meningkatnya puasa dan meditasi akan menyebabkan kelaparan. 

Para bhikkhu perlahan-lahan mengurangi lalu menghentikan asupan cairan, sehingga dehidrasi tubuh dan mengecilkan semua organ. Para bhikkhu akan mati dalam keadaan jhana (meditasi) sambil melantunkan nenbutsu (mantra tentang Buddha), dan tubuh mereka akan secara alami dilestarikan sebagai mumi dengan kulit dan gigi yang utuh tanpa pembusukan dan tanpa memerlukan pengawet buatan. Banyak mumi Sokushinbutsu Buddha telah ditemukan di Jepang utara dan diperkirakan berusia berabad-abad, sementara teks menunjukkan bahwa ratusan kasus ini dikubur di stupa dan pegunungan Jepang. Mumi-mumi ini telah dihormati dan dihormati oleh umat awam Buddhisme.

Efek yang diterima dengan meminum teh tersebut menyebabkan mereka muntah dan kehilangan cairan tubuh dengan cepat dan yang paling penting itu membuat tubuh biksu ini terlalu beracun untuk dimakan oleh belatung. Akhirnya seorang biarawan yang memumifikasikan dirinya akan mengunci diri didalam kuburan batu yang ukurannya hampir tidak lebih besar dari ukuran tubuhnya, dimana ia tidak bisa bergerak dari posisi lotus, setiap hari ia membunyikan lonceng untuk memberi tahu bahwa dia masih dalam kondisi hidup didalam kuburannya tersebut.

Apabila lonceng telah berhenti berbunyi makam akan langsung disegel, setelah makam itu disegel para biarawan lain di kuil akan menunggu selama 1000 hari dan membuka kuburannya untuk melihat apakah proses mumifikasi tersebut berhasil. Jika biksu telah berhasil menjadi mumi mereka dianggap dilihat sebagai Buddha dan dimasukkan ke dalam kuil meskipun biasanya ada bagian tubuh mumi tersebut yang membusuk. Sebelum kematiannya biksu ini memiliki aksesoris sebelum menjadi mumi, praktik ini sekarang sudah dilarang oleh pemerintah jepang dan sudah tidak dilakukan sampai hari ini.


Dari perspektif spiritual, cara hidup ini dimaksudkan untuk menguatkan semangat dan menjauhkan diri dari dunia manusia biasa. Dari sudut pandang biologis, diet berat membersihkan tubuh dari lemak, otot, dan kelembapan sementara juga menahan nutrisi dari biosfer alami dari bakteri dan parasit tubuh. Efek kumulatif adalah untuk menahan dekomposisi setelah kematian.

Pada penyelesaian siklus seribu hari pada diet ini, para praktisi dianggap siap secara rohani untuk memasuki nyūjō. Namun, sebagian besar biksu menyelesaikan dua atau bahkan tiga siklus untuk mempersiapkan diri sepenuhnya. Setelah siklus terakhir, orang yang taat itu akan memotong semua makanan, minum air salinisasi dalam jumlah terbatas selama seratus hari, dan jika tidak merenungkan keselamatan manusia sambil menunggu untuk mati.

Orang terakhir yang menjadi sokushinbutsu melakukannya secara ilegal. Seorang biksu bernama Bukkai meninggal pada tahun 1903, lebih dari tiga dekade setelah tindakan ritual itu dikriminalisasi selama Restorasi Meiji karena pemerintah baru menganggapnya barbar dan terbelakang atau udik. Saat itu Jepang telah memasuki zaman modern, dan kebanyakan orang menganggap Bukkai lebih gila daripada orang bijak. Sisa jenazahnya tidak diserap sampai 1961 oleh tim peneliti dari Universitas Tohoku, yang kagum dengan kondisi murni Bukkai. Meskipun ia memasuki nyūjō di Yamagata, jenazahnya kini beristirahat di Kanzeonji di Prefektur Niigata yang berdekatan. Ada 16 sokushibutsu yang masih ada di Jepang, 13 diantaranya diawetkan di wilayah Tohoku. Tujuh dari delapan yang ditemukan di Yamagata tetap berada di sekitar Mt. Yudono, menjadikannya tempat yang ideal untuk berziarah.

Yang tertua dan berhasil diawetkan dengan baik dari biksu yang dimurnikan ini dapat ditemukan di Dainichibō, yang disebutkan di atas. Namanya Shinnyokai, dan ia memasuki nyūjō pada tahun 1783 pada usia 96 tahun. Seperti yang lainnya, ia duduk dalam posisi lotus di balik kaca dalam sebuah kotak di kuil kecil di dalam kuil yang terlihat setelahnya. Kulitnya berwarna abu-abu pucat, ditarik di atas tulang-tulang tangan, pergelangan tangan, dan wajahnya. Mulutnya terentang menjadi seringai serigala abadi, wajahnya menghadap ke pangkuannya.

Jubah Shinnyokai secara terperinci diganti secara ritual setiap enam tahun, dua kali lebih sering daripada semua sokushinbutsu lainnya. Jubah tua itu dipotong menjadi berbentuk kotak kecil dan ditempatkan di dalam kantong berlapis sutra yang dapat dibeli seharga ¥ 1.000 sebagai jimat pelindung. Testimonial yang dikirim oleh orang-orang yang bersumpah dengan efek ajaib dari jimat ini terpampang di sekitar pangkal kuil Shinnyokai.

Sokushinbutsu lainnya, Tetsumonkai, berada di Churenji yang berdekatan, juga disebutkan di atas. Tetsumonkai memasuki nyūjō pada tahun 1829 pada usia 71 tahun, dan dari semua sokushinbutsu, hidupnya mungkin yang paling bagus didokumentasikan. Tetsumonkai adalah orang biasa yang membunuh seorang samurai dan melarikan diri untuk bergabung dengan imamat, suatu tindakan yang memungkinkannya mendapatkan perlindungan hukum sepenuhnya. Kemudian, Tetsumonkai mengunjungi ibu kota Edo, Tokyo masa kini. Di sana dia mendengar tentang penyakit mata yang melanda kota dan mencungkil mata kirinya sebagai tindakan yang dapat menangkal penyakit itu. Luar biasa, Tetsumonkai adalah salah satu dari beberapa sokushinbutsu yang membuang matanya secara langsung sebagai bentuk amal.

Sumber
https://www.atlasobscura.com/articles/sokushinbutsu
https://en.wikipedia.org/wiki/Sokushinbutsu