PLARIUSMODIFIKASI101

Manusia Yang Pernah Mengaku Dirinya Sebagai Tuhan

Sunday, September 23, 2018
Di Indonesia kebebasan beragama telah disebutkan dalam Pancasila urutan pertama yang mana artinya negara kita sangat menjunjung tinggi Ketuhanan yang Maha Esa dan dapat hidup rukun satu sama lain saling mengenal. Kebebasan beragama tentu semuanya telah diatur dalam hukum pada agama masing-masing dan kita tentu harus patuh pada-Nya.

Terlepas dari Tuhan yang maha kuasa tentu kita sebagai manusia tidak dapat menandingi dan segala ciptaan-Nya. Namun di beberapa belahan dunia ada yang percaya dan tidak, serta yang lebih parah lagi ada yang dengan tegas menyatakan bahwa mereka adalah Tuhan serta membuat sekte agama sendiri dengan berbagai macam alasan dan tujuan. Mereka yang mengaku sebagai Tuhan ini hebatnya mampu mengumpulkan pengikut yang tidak sedikit dan bersedia memberikan hidup mereka untuk mengabdi kepada orang-orang ini. Melengkapi artikel sebelumnya orang yang pernah mengaku dirinya adalah Tuhan, berikut kami sajikan berita unik terkait lainnya

Wayne Bent

Wayne Bent

Lord Our Righteousness Church, kadang-kadang dikenal Strong City, adalah komunitas agama di Clayton, Union County, New Mexico. Sekte ini berawal dari kelompok dengan pengikut sekitar delapan puluh orang yang bermigrasi ke daerah itu dari Sandpoint, Idaho pada tahun 2000. Pada tahun 2008, komunitas ini hanya terdiri sekitar lima puluh orang.

Pemimpinnya Wayne Curtis Bent, lahir 18 Mei 1941, dikenal sebagai Michael Travesser saat di dalam gereja miliknya. Bent, dulunya seorang pendeta Advent, meninggalkan denominasinya dengan orang-orang yang memiliki pikiran seperti itu pada tahun 1987 dan sejak itu menyebut gereja itu sebagai salah satu "putri dari pelacur besar" yang dikutuk dalam kitab Wahyu. Bent mengklaim bahwa, Tuhan mengatakan kepadanya, "Kamu adalah Mesias." Bent sejak itu menyatakan, "Aku adalah perwujudan Tuhan. Aku adalah dewa dan kemanusiaan yang disatukan."

Seorang mantan pengikutnya menuduh bahwa Bent mengatakan kepada jemaatnya bahwa "Tuhan mengatakan kepadanya bahwa dia harus tidur dengan tujuh perawan," termasuk anak perempuan anggota itu sendiri, yang baru berusia 14 dan 15 tahun, meskipun penyelidikan lebih lanjut menemukan bahwa tuduhan ini tidak benar. Dua anak kecil, satu-satunya saksi negara terhadap fakta-fakta di persidangan, keduanya bersaksi di persidangan primer, dalam persidangan berikutnya dan dengan pernyataan tertulis, bahwa Bent tidak pernah menyentuh mereka secara seksual dengan cara apa pun, dan menegaskan bahwa tuduhan terhadapnya tidak berdasar.

Sang ayah, John Sayer, terus mengizinkan putrinya yang paling kecil untuk tinggal di Strong City, sementara yang tertua memilih untuk tidak kembali. Meskipun ia meninggalkan kompleks itu bersama istri dan anak-anaknya setelah menjadi anggota gereja selama enam belas tahun, Sayer kembali dengan putrinya yang berusia 14 tahun ke kompleks pemujaan itu untuk kedua kalinya. Menurut Sayer, dia adalah salah satu dari tiga anak di bawah umur yang dibawa ke tahanan negara untuk perlindungan mereka sendiri pada bulan April 2008.

Seorang juru bicara Departemen Anak-anak, Pemuda, dan Keluarga Negara Bagian New Mexico mengatakan bahwa tiga remaja kecil diambil dari kompleks itu hari-hari setelah sebuah investigasi dilakukan pada 22 April 2008. Sahabat anehdidunia.com hakim negara yang mendengar kasus ini telah mengeluarkan perintah pembungkaman, dan pejabat negara tidak memberikan rincian lebih lanjut dari penyelidikan.

Dua minggu setelah anak-anak dilepas dan perintah pembungkaman di tempatnya, Bent ditangkap oleh Polisi Negara Bagian New Mexico. Tuduhan itu berisi tiga tuduhan yaitu kontak seksual kriminal dengan anak di bawah umur dan tiga tuduhan berkontribusi terhadap kenakalan anak di bawah umur. Usia dan jenis kelamin anak-anak dalam tahanan negara diumumkan: seorang anak laki-laki berusia 16 tahun (tidak ada tuduhan pelecehan diajukan sehubungan dengan anak laki-laki itu), seorang gadis berusia 16 tahun dan seorang gadis berusia 13 tahun. Dia ditahan dengan jaminan $ 500.000 dengan dakwaan yang dijadwalkan pada 8 Mei 2008. Setelah dakwaan, hakim mengurangi jaminan menjadi $ 55.000; pada 9 Mei, namun dia tetap dipenjara.

Inri Cristo

Inri Cristo

Inri Cristo adalah seorang pria Brasil berusia 66 tahun telah menghabiskan 35 tahun untuk mengkhotbahkan firman Tuhan, karena dia percaya dia adalah reinkarnasi Yesus. Inri Cristo memiliki 'ratusan pengikut' dari seluruh dunia, termasuk Inggris, dan Prancis, beberapa di antaranya tinggal bersamanya di kompleks 'gereja' di luar Brasilia. Sejak 1979 ia telah bepergian ke 27 negara untuk menyebarkan firmannya, namun pandangannya yang kontroversial telah membuatnya dikeluarkan dari Amerika Serikat, Inggris dan Venezuela.

Sebagian besar murid yang tinggal di gerejanya - kebanyakan wanita - telah mengikuti Inri selama beberapa dekade, yang tertua, Abevere, 86 tahun, telah mengikutinya selama 32 tahun. Murid nya yang paling muda sekarang berusia 24 tahun dan pertama kali bertemu Inri ketika dia baru berusia dua tahun.

Mengaku sebagai Yesus yang terlahir kembali ia bahkan mengambil nama Inri, yang berasal dari akronim latin yang dikatakan telah ditulis di salib selama penyaliban Yesus, dan singkatan Iesus Nazarenus, Rex Iudaeorum, atau dalam bahasa Inggris: Jesus the Nazarene, King of the Jews' and Cristo, yang berarti Christ. Sahabat anehdidunia.com pakaiannya mengikuti seperti Yesus dan berpandangan yang tidak bersifat ortodoks tentang kapitalisme, aborsi dan bahkan Natal telah membuatnya ditahan oleh polisi lebih dari 40 kali.

Inri mengatakan dia pertama kali mendapatkan 'wahyu' bahwa dia adalah Kristus selama puasa agama di Santiago, Chili, pada tahun 1979. Sejak kecil dia telah mengikuti suara yang kuat yang 'berbicara di dalam kepalanya' tetapi hanya pada kesempatan inilah dia mengatakan kepadanya: 'Aku adalah ayahmu. Tuhan Abraham, Ishak, dan Yakub. "

Dia sekarang menjalankan gerejanya sendiri yang bernama, 'Soust' (Suprema Ordem Universal da Santmssima Trindade), yang terletak di sebuah lahan pertanian subur di luar Brasilia, ibu kota Brasil, yang dia sebut 'Yerusalem Baru'. Dia dan pengikutnya hidup dengan buah-buahan lokal seperti pisang, alpukat dan mangga, serta kebun sayur. Ada juga kapel di mana Inri berbicara kepada para pengikutnya setiap Sabtu pagi dan sebuah kandang anjing untuk anjing-anjing yang menjaga kompleks.

Marshall Applewhite

Marshall Applewhite

Pemimpin kultus dan profesor Marshall Herff Applewhite lahir pada 17 Mei 1931, di Spur, Texas. Bersama Bonnie Nettles, Marshall Herff Applewhite menciptakan kultus religius yang dikenal sebagai Heaven's Gate yang ditarik dari fiksi ilmiah serta kitab suci. Pada tahun 1997, ia memimpin pengikutnya untuk bunuh diri dengan harapan diangkut ke pesawat ruang angkasa yang bepergian dengan komet Hale-Bopp.

Dua tahun kemudian Applewhite bertemu Bonnie Lu Nettles, seorang perawat yang memiliki pengetahuan Alkitab yang kuat serta minat dalam hal-hal rohani yang lebih tidak biasa. Mereka kemudian memutuskan bahwa mereka adalah "The Two" yang disebutkan dalam Kitab Wahyu dan bahwa mereka sedang dalam misi rohani yang penting. Applewhite dan Nettles menghabiskan berbulan-bulan di jalan, berkeliaran di seluruh negeri.

Pada tahun 1975, mereka menarik sekitar 20 pengikut setelah pertemuan di Oregon, yang menarik perhatian berita nasional. Applewhite dan Nettles juga merupakan subjek dari sebuah buku tahun 1976 berjudul U.F.O. Missionaries Extraordinary. Kelompok ini bereksperimen dengan beberapa diet dan seks yang tidak biasa, minum dan merokok dilarang (beberapa anggota pria, termasuk Applewhite, kemudian dikebiri.) Berbohong dan melanggar aturan dianggap pelanggaran besar. Keseragaman juga penting bagi Applewhite dan Nettles, semua anggota memakai pakaian longgar dan memiliki rambut pendek yang pada dasarnya untuk menutupi gender dan seksualitas.

Pada tahun 1980-an, kelompok itu pindah ke dalam rumah, menyewa rumah di beberapa daerah, termasuk daerah Dallas. Beberapa anggota bahkan mulai mendapatkan pekerjaan di dunia luar menggunakan nama palsu. Applewhite mengalami pukulan dahsyat pada 1985 ketika Nettles meninggal karena kanker. Sahabat anehdidunia.com dia telah kehilangan pasangannya di dalam usaha spiritualnya dan mengalami kejang-kejang.

Penemuan komet Hale-Bopp pada tahun 1995 menarik minat Applewhite. Dia melihat komet sebagai tanda bahwa sebuah kapal antariksa datang untuk membawa mereka ke Tingkat Berikutnya. Pada tahun 1996, kelompok ini mengoperasikan bisnis komputer yang sukses dan tinggal di lingkungan eksklusif di Rancho Sante Fe, California. Mereka juga menghasilkan lebih banyak video yang mendorong orang lain untuk pergi bersama mereka, ia mengatakan itu adalah "kesempatan terakhir untuk mengevakuasi Bumi sebelum didaur ulang."

Ketika komet Hale-Bopp semakin mendekati Bumi pada tahun 1997, Applewhite dan para pengikutnya bersiap untuk keluar dari dunia ini. Pada 21 Maret, mereka makan malam terakhir di restoran, semuanya memesan yang sama: periuk kalkun, cheesecake dengan blueberry dan es teh. Satu atau dua hari kemudian, ketika komet itu paling dekat ke planet, Applewhite dan para pengikutnya bunuh diri dengan minum campuran vodka dan barbiturat.

David Koresh

David Koresh

David Koresh (lahir di Vernon Wayne Howell; 17 Agustus 1959 - 19 April 1993) adalah pemimpin dari sekte Cabang Daud, yang meyakini dirinya sebagai nabi terakhir. Koresh berasal dari latar belakang keluarga disfungsional dan merupakan anggota, dan kemudian menjadi seorang pemimpin, dari Shepherd's Rod, sebuah gerakan reformasi yang dipimpin oleh Victor Houteff yang muncul dari dalam Seventh-day Adventist Church. Koresh bergabung dengan kelompok spiritual yang berbasis di Mount Carmel Center di luar Waco, Texas, di mana kelompok itu mengambil nama " Branch Davidians". Di sini ia bersaing untuk mendominasi dengan pemimpin lain bernama George Roden, sampai Roden dipenjara karena membunuh saingan lain.

Pada tahun 1983, Koresh mulai mengklaim karunia nubuatan. Hal ini dispekulasikan oleh David Thibodeau dalam bukunya di tahun 1999, A Place Called Waco, bahwa ia memiliki hubungan seksual dengan Lois Roden, nabiah dan pemimpin sekte, yang saat itu berusia 65 tahun, akhirnya mengklaim bahwa Tuhan telah memilih dia untuk menjadi seorang ayah bagi anak dengan dirinya, yang akan menjadi sang Terpilih. Sahabat anehdidunia.com pada tahun 1983, Lois Roden memungkinkan Koresh untuk mulai mengajarkan pesannya sendiri, yang disebut "The Serpent's Root," yang menyebabkan kontroversi dalam grup. Putra Lois Roden, George Roden dimaksudkan akan menjadi pemimpin kelompok berikutnya dan menganggap Koresh seorang pengganggu.

Ketika Koresh mengumumkan bahwa Tuhan telah memerintahkannya untuk menikah dengan Rahel Jones (yang kemudian menambahkan Koresh ke namanya), ada ketenangan walau singkat di Mount Carmel Center, walau itu hanya sementara. Dalam perebutan kekuasaan berikutnya, George Roden, yang mengaku mendapat dukungan mayoritas kelompok, memaksa Koresh dan kelompoknya pergi dari wilayahnya di bawah todongan senjata.

Koresh mengambil kesempatan untuk mencari penuntutan pidana Roden dengan kembali ke Mount Carmel Center dengan tujuh pengikut bersenjata yang berusaha mendapatkan bukti foto kejahatan itu. Kelompok Koresh ditemukan oleh Roden dan baku tembak terjadi. Ketika sheriff tiba, Roden sudah menderita luka tembak kecil dan tertembak di belakang pohon. Akibat insiden itu, Koresh dan para pengikutnya dituduh melakukan percobaan pembunuhan. Di persidangan, Koresh menjelaskan bahwa dia pergi ke Mount Carmel Center untuk mengungkap bukti gangguan kriminal mayat oleh Roden. Para pengikut Koresh dibebaskan, dan dalam kasus Koresh sebuah kebohongan diumumkan.

Pada tahun 1989, Roden membunuh Wayman Dale Adair dengan pukulan kapak ke tengkorak setelah Adair menyatakan keyakinannya bahwa dia (Adair) adalah mesias sejati. Roden dihukum karena pembunuhan dan dipenjara di rumah sakit jiwa di Big Spring, Texas. Karena Roden berutang ribuan dolar dalam pajak yang belum dibayar di Mount Carmel Center, Koresh dan para pengikutnya dapat mengumpulkan uang dan mendapatkan kembali properti dimana mereka pernah diusir saat itu.

Penangkapan dan penggeledahan surat izin oleh Biro Alcohol, Tobacco, and Firearms atau ATF sebagai bagian dari penyelidikan terhadap kepemilikan senjata api dan bahan peledak ilegal memprovokasi serangan tahun 1993 yang bersejarah di Center tersebut. Empat agen ATF dan enam orang pengikut David tewas dalam baku tembak selama dua jam awal, kedua pihak mengklaim pihak lain melepaskan tembakan terlebih dahulu. Pengepungan berikutnya oleh FBI hampir dua bulan berakhir ketika daerah Center lokasi mereka dibakar, Koresh dan 79 orang lainnya ditemukan tewas setelah kebakaran.

Sumber
https://en.wikipedia.org/wiki/Lord_Our_Righteousness_Church
https://www.dailymail.co.uk/news/article-2535168/Man-thinks-hes-Jesus-hundreds-young-women-follow-world.html
https://www.biography.com/people/marshall-herff-applewhite-236006
https://en.wikipedia.org/wiki/David_Koresh