PLARIUSMODIFIKASI101

Para Penyihir Yang Benar-Benar Hadir Dalam Kehidupan Nyata

Thursday, September 20, 2018
Mitos dan cerita rakyat dari seluruh dunia senantiasa mengisahkan tentang seorang penyihir dengan kemampuan supranatural yang hadir di antara manusia normal lainnya. Baik kemampuan mereka dikaitkan dengan anugrah dari Tuhan, hadiah dari iblis, diperoleh secara alamiah atau berasal dari sumber lain. Kehidupan dunia pada zaman dahulu memang dipenuhi dengan catatan-catatan atau cerita tentang orang yang dilaporkan mampu melakukan sejumlah ilmu sihir.

Sejarah cenderung memandang negatif kepada kata penyihir, apabila didengar hal yang terlintas adalah sebuah kekuatan ajaib dari negeri dongeng. Terlepas dari cerita terdahulu yang memungkinkan adanya unsur-unsur tambahan tentang seseorang dengan kemampuan dalam bidang sains yang masih belum dimengerti orang-orang pada zaman dahulu, kita cenderung percaya apa yang mereka lakukan.
Ini hanyalah sejarah singkat karena semua fakta-fakta pada salah satu dari mereka memerlukan berlembar-lembar halaman untuk diceritakan.

Nicholas Flamel

Nicholas Flamel

Dalam film Harry Potter yang pertama “Harry Potter and The Sorcerer Stone” Nicolas Flamel digambarkan sebagai sosok pembuat batu bertuah dalam cerita tersebut, batu bertuah dapat mengubah timah menjadi emas. Nicolas Flamel, dalam bahasa Prancis nikɔla flamɛl, lahir di Pontoise 1340 - 22 Maret 1418 Paris adalah juru tulis dan penjual naskah Perancis yang sukses. Sahabat anehdidunia.com setelah kematiannya, Flamel mengembangkan reputasi sebagai seorang alkemis yang diyakini telah menemukan batu filsuf dan mencapai keabadian. Catatan legendaris ini pertama kali muncul pada abad ketujuh belas.

Menurut teks-teks yang dianggap berasal dari Flamel hampir dua ratus tahun setelah kematiannya, ia telah mempelajari rahasia alkimia dari percakapan Yahudi di jalan menuju Santiago de Compostela. Seperti yang dijelaskan Deborah Harkness, "Orang lain mengira Flamel adalah ciptaan dari editor dan penerbit pada abad ke-17 yang putus asa untuk menghasilkan edisi cetak modern dari risalah alkimia kuno yang seharusnya kemudian beredar dalam naskah untuk masyarakat pembaca yang rajin." Dia telah muncul sebagai seorang alkemis legendaris dalam berbagai karya fiksi.

Sosok Flamel dalam kehidupan nyata dan cerita fiksi ilmiah sangatlah jauh berbeda, namun dalam kehidupan nyata Flamel tidak pernah berhasil. Flamel meninggalkan sejumlah catatan besar tentang alkemia (ilmu pengetahuan kuno yang berfokus pada usaha untuk mengubah logam dasar menjadi emas transmutasi), ia sering menuliskannya dalam bentuk kode.

Heinrich Cornelius Agrippa Von Nettesheim

Heinrich Cornelius Agrippa Von Nettesheim

Agrippa lahir pada 14 September 1486, Cologne, Jerman - meninggal 18 Februari 1535, Grenoble, Prancis. Seorang sekretaris istana Charles V, dokter bagi Louise of Savoy, dikenal ahli teologi yang menyebalkan di Gereja Katolik, pengusaha militer di Spanyol dan Italia, diakui ahli pada bidang okultisme, dan filsuf. Karirnya yang menggelora juga termasuk mengajar di universitas-universitas Dôle dan Pavia, penunjukan sebagai orator dan advokat publik di Metz (sampai dikecam karena membela seorang tersangka penyihir), pengusiran dari Jerman pada 1535 (setelah bertempur dengan inkuisitor Cologne), dan penjara di Prancis ( karena mengkritik Ibu Suri).

Agrippa's menjadi terkenal karena karyanya yang berjudul De occulta philosophia atau Trilogi Filosofi Okultis, ia menambahkan dorongan untuk mempelajari sihir Renaissance dan memasukkan namanya ke dalam legenda Faust awal. Sahabat anehdidunia.com dalam buku ini dia menjelaskan dunia dalam hal analisis kata-kata bahasa Ibrani dan numerologi Pythagoras dan sihir yang diakui sebagai cara terbaik untuk mengenal Tuhan dan alam. Sekitar tahun 1530 Agrippa membuat marah Charles V dengan menerbitkan serangan pedas terhadap okultisme dan semua ilmu lainnya ("Of the Vanitie and uncertaintie of artes and sciences," tahun 1569) dan dengan demikian melayani kebangkitan kembali Skeptisisme Renaisans. Agrippa dipenjara dan dicap sebagai bidaah. Setelah menguasai semua jenis pengetahuan ilmiah, ia menemukan perlindungan damai dalam kesalehan alkitabiah yang sederhana.

Paracelsus

Paracelsus

Paracelsus, dengan nama Philippus Aureolus Theophrastus Bombastus von Hohenheim, (lahir 11 November atau 17 Desember 1493, Einsiedeln, Swiss — meninggal 24 September 1541, Salzburg, Archbishopric of Salzburg [sekarang di Austria]), dokter Jerman-Jerman dan alkemis yang menetapkan peran kimia dalam kedokteran. Dia menerbitkan karya Der grossen Wundartzney (Buku Bedah Besar) pada 1536 dan deskripsi klinis sifilis pada 1530.

Paracelsus, yang dikenal sebagai Theophrastus ketika dia masih kecil, adalah putra satu-satunya dari seorang dokter dan ahli kimia Jerman yang miskin. Ibunya meninggal ketika dia masih sangat muda, dan tak lama kemudian ayahnya pindah ke Villach di Austria selatan. Sahabat anehdidunia.com di sana Paracelsus berlatih di Bergschule, yang didirikan oleh keluarga Fugger kaya dari bankir pedagang Augsburg, tempat ayahnya mengajar teori dan praktik kimia. Anak-anak muda dilatih di Bergschule sebagai pengawas dan analis untuk operasi penambangan emas, timah, dan merkuri, serta bijih besi, tawas, dan tembaga-sulfat.

Paracelsus muda mempelajari logam yang "tumbuh" di bumi, menyaksikan transformasi konstituen logam di dalam peleburan tong, dan mungkin bertanya-tanya tentang transmutasi timah menjadi emas — konversi yang diyakini mungkin oleh para alkemis saat itu. Pengalaman-pengalaman itu memberi pandangan Paracelsus tentang metalurgi dan kimia, yang kemungkinan meletakkan fondasi penemuannya yang luar biasa di bidang kemoterapi.

Pada tahun 1507 Paracelsus bergabung dengan banyak pemuda pengembara yang melakukan perjalanan ke seluruh Eropa pada Abad Pertengahan Akhir, mencari guru terkenal dari satu universitas ke universitas lainnya. Paracelsus dikatakan telah menghadiri Universitas Basel, Tübingen, Wina, Wittenberg, Leipzig, Heidelberg, dan Cologne selama lima tahun ke depan tetapi kecewa dengan mereka semua. Dia menulis kemudian bahwa dia bertanya-tanya bagaimana "perguruan tinggi berhasil menghasilkan begitu banyak keledai," tipu muslihat khas Paracelsian.

Menurut keterangan dari National Liberty of Medicine, Paracelsus tidak pernah terdata menjalani pelatihan medis, tetapi sebagai dokter tentara bayaran ia mendapatkan banyak pengalaman medis. Sebagai seorang alkemis, ia sama seperti ahli medis modern yang berusaha keras mempelajari obat-obatan yang dapat mengobati penyakit apa pun atau obat untuk perpanjang umur. Terbetik rumor bahwa Paracelsus dan Agrippa pernah mendapatkan bimbingan dari seorang guru yang sama yakni Johannes Trithemius, yang merupakan kepala biara dari Orde Benediktan sekaligus seorang penyihir yang berpengaruh.

John Dee

 John Dee

John Dee (13 Juli 1527 - 1608 atau 1609) adalah seorang matematikawan Inggris, astronom, astrolog, filsuf okultisme,  dan penasihat untuk Ratu Elizabeth I. Dia mencurahkan sebagian besar hidupnya untuk mempelajari alkimia, ramalan, dan filsafat Hermetik. . Dia juga seorang penganjur ekspansi kekaisaran Inggris ke dalam "Kerajaan Inggris", istilah yang umumnya dia terima dengan coining. Dee mengangkang dunia sains modern dan sihir seperti yang pertama muncul. Salah seorang yang paling terpelajar di jamannya, dia diundang untuk memberi kuliah tentang geometri Euclid di Universitas Paris ketika masih berusia awal dua puluhan. Dee adalah seorang promotor matematika yang bersemangat dan seorang ahli astronomi yang dihormati, serta ahli navigasi terkemuka, setelah melatih banyak dari mereka yang akan melakukan perjalanan penemuan Inggris.

Bersamaan dengan upaya ini, Dee membenamkan dirinya dalam dunia sihir, astrologi, dan filsafat Hermetik. Sahabat anehdidunia.com dia mencurahkan banyak waktu dan upaya dalam tiga puluh tahun terakhir atau lebih dari hidupnya untuk mencoba berkomunikasi dengan para malaikat untuk belajar bahasa universal penciptaan dan mewujudkan kesatuan manusia pra-apokaliptik. Seorang mahasiswa Renaissance Neo-Platonism dari Marsilio Ficino, Dee tidak menarik perbedaan antara penelitian matematikanya dan penyelidikannya ke sihir Hermetik, bidadari malaikat dan ramalan. Sebaliknya, ia menganggap semua kegiatannya merupakan aspek yang berbeda dari pencarian yang sama: pencarian pemahaman transenden terhadap bentuk-bentuk ilahi yang mendasari dunia yang terlihat, yang disebut Dee sebagai "kebenaran murni".

Sumber
https://en.wikipedia.org/wiki/Nicolas_Flamel
https://www.britannica.com/biography/Heinrich-Cornelius-Agrippa-von-Nettesheim
https://www.britannica.com/biography/Paracelsus
https://en.wikipedia.org/wiki/John_Dee