PLARIUSMODIFIKASI101

Tempat Api Abadi Lokasi Dimana Apinya Tidak Pernah Padam

Saturday, March 14, 2020
Api yang berada di tempat terbuka normalnya tidak akan bisa menyala lama. Bahkan untuk kasus kebakaran hutan sekalipun, biasanya apinya akan padam dengan sendirinya setelah beberapa minggu atau bulan. Namun di tempat-tempat ini, apinya justru bisa tetap menyala hingga bertahun-tahun lamanya. Berikut ini adalah 4 lokasi di mana apinya sudah berkobar tanpa padam selama bertahun-tahun hingga sekarang.

Gerbang Neraka

Gerbang Neraka Turkmenistan

Karakum adalah nama dari gurun pasir yang terletak di negara Turkmenistan, Asia Tengah. Seperti halnya gurun kebanyakan, Karakum juga memiliki iklim yang kering dan panas. Namun panas yang ada pada gurun ini masih bukan apa-apa jika dibandingkan dengan Gerbang Neraka yang terdapat di tengah-tengah gurun ini.

Gerbang Neraka adalah sebutan untuk suatu lubang berdiameter 69 meter yang terletak di dekat Darvaza, suatu desa keci yang hanya dihuni oleh 350 orang. Sahabat anehdidunia.com sebutan Gerbang Neraka bukanlah sebutan yang tak berdasar. Sebabnya adalah di bawah lubang tersebut, terdapat kobaran api besar yang cahayanya dapat terlihat hingga kejauhan.

Api yang menyala di Gerbang Neraka sudah berkobar selama lebih dari 40 tahun dan masih belum padam hingga sekarang. Gerbang Neraka sendiri pada awalnya tercipta secara tidak sengaja ketika pada tahun 1971, tim penambang minyak Uni Soviet melakukan pengeboran di lokasi tersebut.

Saat bor mereka mengenai suatu cekungan gas raksasa, mendadak tanah di atasnya runtuh dan perlengkapan bor minyak yang ada di atasnya juga turut ambruk ke bawah. Gas beracun yang ada di dalam cekungan kemudian bocor ke permukaan.

Supaya gas beracun yang berasal dari tempat tersebut tidak menyebar terlalu jauh, otoritas Uni Soviet kemudian menyalakan api di lubang tersebut. Mereka mengira kalau api yang menyala di sana nantinya akan padam dengan sendirinya saat cadangan gas di bawahnya sudah terbakar habis.

Namun hingga puluhan tahun berlalu, ternyata api yang ada di lubang tersebut masih saja menyala terang dan belun menunjukkan tanda-tanda akan padam dalam waktu dekat. Sekarang Gerbang Neraka menjadi tempat yang ramai dikunjungi oleh turis dari dalam dan luar negeri.

Yanar Dag

Yanar Dag Api Abadi

Marco Polo adalah seorang penjelajah asal Italia yang pernah melakukan perjalanan lintas benua pada abad ke-13. Satu dari sekian banyak tempat yang pernah dikunjungi oleh Marco Polo adalah Baku, kota yang sekarang menjadi ibukota negara Azerbaijan.

Saat berada di Semenanjung Abseron, Marco Polo melihat kalau ada sejumlah tempat di lokasi tersebut yang mengeluarkan api secara misterius tanpa diketahui sumbernya. Dari pemandangan itulah, muncul julukan “Tanah Api” untuk menyebut negara Azerbaijan.

Karena api-api tersebut muncul secara alamiah dan menunjukkan kobaran yang besar, tidak mengherankan jika kemudian penduduk sekitar pada masa itu merasa begitu takjub. Sejarawan pun menduga kalau api yang ada di Azerbaijan menjadi penyebab munculnya agama Zoroastrian atau Majusi, agama kuno yang praktik keagamaannya berkaitan dengan api. 

Kendati jumlah penganutnya sudah jauh berkurang, penganut agama Zoroastrian masih ada hingga sekarang. Bahkan agama tersebut kini diakui sebagai salah satu agama minoritas resmi di Iran dan memiliki jatah kursi di parlemen.

Banyaknya api alami yang menyala di Azerbaijan diduga kuat tercipta akibat banyaknya cadangan minyak di bawah negara tersebut. Sahabat anehdidunia.com saat aktivitas penambangan minyak berlangsung di Azerbaijan, banyak dari api tersebut yang kemudian padam akibat terjadinya perubahan tekanan di bawah tanah.

Namun tidak semua api alami di Azerbaijan mengalami pemadaman. Yanar Dag adalah salah satu api alami di Azerbaijan yang masih menyala hebat hingga sekarang. Dengan tinggi lidah api mencapai 10 meter, api Yanar Dag tidak pernah gagal memukau orang-orang yang menyaksikannya langsung. 

Api di Yanar Dag sendiri baru tercipta pada tahun 1950-an. Menurut cerita warga lokal, api di Yanar Dag pada awalnya muncul ketika seorang penggembala melemparkan rokoknya ke tanah. Mendadak kobaran api besar muncul dari bawahnya dan api tersebut masih menyala terang hingga sekarang.

Bukit Asap

Bukit Asap Kanada

Kutub Utara dikenal dengan iklimnya yang dingin. Namun kondisi yang sedikit berbeda dapat dijumpai di Bukit Asap. Terletak di Kanada barat laut dan berbatasan langsung dengan Samudera Arktik, Bukit Asap justru memiliki permukaan panas yang berwarna merah membara. Lengkap dengan asap yang membubung

Orang Eropa pertama yang mengetahui keberadaan Bukit Asap adalah penjelajah Irlandia yang bernama Robert McClure pada tahun 1800-an. McClure yang merasa takjub kemudian menuliskan catatan kesaksiannya tersebut.

Menurut dugaan McClure dan rekan-rekannya, asap tersebut muncul dari aktivitas vulkanis. Namun sebenarnya ada penjelasan lain di balik munculnya asap tersebut. Cekungan minyak yang ada di bawah tanah kaya akan kandungan sulfur dan batubara cokelat. Sebagai akibatnya, setiap kali terjadi pengikisan di permukaan bukit, oksigen yang masuk akan bereaksi dan menciptakan panas.

Seiring berjalannya waktu, sulfur dioksida yang tercipta dari reaksi ini mengubah tingkat keasaman di lokasi tersebut sehingga ekosistem di tempat tersebut nampak jauh berbeda dari daratan sekitarnya. Paparan panas secara berangsur-angsur mengubah warna bebatuan di atasnya menjadi merah dan jingga.

Bukit Asap sendiri bukanlah pemandangan asing bagi suku pribumi setempat yang sudah lama memanfaatkan tempat ini untuk mengumpulkan batu bara. Oleh suku Inuit, tempat tersebut mereka beri nama Paulatuk (Tempat Batubara).

Sumur Api Chamchamal

Sumur Api Chamchamal

Api normalnya akan padam begitu terkena air. Namun hal tersebut tidak berlaku di sebuah mata air yang terletak di luar kota Chamchamal, Kurdistan Irak. Penyebabnya adalah karena di mata air tersebut, api nampak berkobar di permukaannya.

Layaknya negara-negara Timur Tengah lainnya, Irak memiliki kandungan minyak dan gas alam yang amat melimpah. Saking banyaknya, di sejumlah tempat minyak sampai merembes keluar begitu saja. Kasus itulah yang menjadi penyebab timbulnya api di mata air Chamchamal ini.

Kemunculan mata air berapi ini bermula ketika pada tahun 2015, dilakukan pengeboran sumber air supaya airnya bisa digunakan untuk keperluan irigasi penduduk setempat. Namun hal yang tidak diduga kemudian terjadi. Sahabat anehdidunia.com air yang menuju permukaan ternyata bercampur dengan gas metan sehingga api bisa menyala di air tersebut.

Api di mata air tersebut diperkirakan menyerap 2.200 liter gas alam setiap harinya sehingga bisa tetap menyala secara terus menerus. Kendati terlihat unik dan spektakuler, kemunculan api ini membawa dampak negatif yang tidak diharapkan oleh warga sekitar. Api tersebut turut melepaskan polusi udara yang memiliki dampak negatif bagi orang-orang di sekitarnya.

Kemunculan api ini juga merupakan dampak tidak langsung dari aktivitas penambangan minyak yang sudah berlangsung di Irak sejak abad ke-20. Akibat kegiatan penambangan, terjadi peningkatan tekanan gas di wilayah tersebut yang salah satu dampaknya adalah kemunculan api ini.

Pagar pembatas sekarang dipasang di sekeliling mata air supaya tidak ada orang yang mendekati api tersebut. Api yang muncul dari mata air Chamchamal ini memiliki intensitas yang sangat panas. Hanya dengan berdiri di dekatnya saja, orang sudah akan langsung berkeringat hebat.

referensi :
https://www.atlasobscura.com/places/chamchamal-fire-well
https://www.atlasobscura.com/lists/places-that-are-always-on-fire
https://www.thetripgoeson.com/visit-yanar-dag/


close