Berita Aneh Unik

Artefak Pengungkap Sejarah Di Balik Alkitab Daud Dan Goliat

13 Sept 2012

Yosef Garfinkel, seorang arkeolog di Universitas Ibrani Yerusalem, menunjukkan dari sebuah bahtera, atau batu Model kuil, yang ditemukan selama penggalian di Khirbet Qeiyafa, sebuah pemukiman kuno barat daya Yerusalem.


Sebuah penggalian arkeologi di dekat kampung Alkitab Goliat telah menghasilkan bukti praktek agama Yudea 3.000 tahun yang lalu, mengarah ke atas hubungan historis segar ke cerita Raja Daud dan Raja Salomo.

"Kami memiliki sebuah kota dengan populasi yang berkaitan dengan Kerajaan Yehuda," kata Yosef Garfinkel, seorang arkeolog di Universitas Ibrani Yerusalem, hari ini. "Ini benar-benar berbeda dari orang Filistin, Kanaan atau kultus di Kerajaan Israel."

Situs, yang dikenal hari ini sebagai Khirbet Qeiyafa, sekitar 20 mil (30 kilometer) barat daya Yerusalem, di atas sebuah bukit yang menghadap ke Lembah Tarbantin tengah. Selama lima tahun terakhir, Garfinkel dan rekan-rekannya telah menggali reruntuhan sebuah kota yang berkubu di sana, terletak di seberang apa yang pernah the Philistine kota Gat. Dalam Alkitab, raksasa Goliat dari Gat keluar untuk menghadapi Israel, dan dipukul dengan batu dilemparkan dari ketapel Daud.


Garfinkel tidak dapat menjamin kisah Goliat, tapi dia bilang senjata, item kultus dan bahkan tulang hewan ditemukan di sekitar Khirbet Qeiyafa mendukung pandangannya bahwa penyelesaian itu sebuah pos militer kunci untuk Gedung sejarah Daud, tercabik-cabik oleh konflik . "Ada sesuatu di sini cukup militer dan cukup agresif," katanya. "Itu bukan sebuah desa yang damai."

Berdasarkan penanggalan radio karbon dari lubang zaitun terbakar ditemukan di situs tersebut, arkeolog percaya kota kuno hanya berlangsung selama 40 tahun, 1020-980 SM, sebelum dihancurkan.
Sahabat anehdidunia.com mereka yang skeptis menunjukkan bahwa Khirbet Qeiyafa hanyalah salah satu pemukiman Kanaan, dan bahwa Daud ada di terbaik seorang kepala suku kecil, atau mungkin sosok folkloric seperti Robin Hood. Tetapi Garfinkel mengatakan item ditemukan di situs tersebut memperkuat koneksi ke Raja Daud dan praktik keagamaan yang ditentukan dalam Alkitab.

"Selama bertahun-tahun, ribuan tulang hewan ditemukan, termasuk domba, kambing dan sapi, tetapi tidak ada babi," katanya dalam rilis berita dari Universitas Ibrani Yerusalem. "Sekarang kita menemukan tiga ruang kultis, dengan perlengkapan kultis berbagai, tetapi tidak satu pun patung manusia atau hewan ditemukan ini menunjukkan bahwa penduduk di Khirbet Qeiyafa mengamati dua larangan alkitabiah - pada daging babi dan patung berhala -. Dan dengan demikian dipraktekkan kultus yang berbeda dari yang dari Kanaan atau orang Filistin. "

Garfinkel mengatakan kepada saya bahwa tidak adanya citra manusia adalah khas bagi Yehuda. "Di Britania utara Israel, Anda menemukan representasi manusia," katanya.


www.anehdidunia.com

Salah satu batu berdiri kultis dapat dilihat pada gambar ini dari situs Qeiyafa Khirbet.


www.anehdidunia.com

Ini mezbah basal ditemukan selama penggalian di Khirbet Qeiyafa.


www.anehdidunia.com

Sebuah model tanah liat kuil dihiasi ditemukan di lokasi Qeiyafa Khirbet. Obyek kultus termasuk lima batu berdiri, dua basal altar, pembuluh tembikar dua persembahan anggur kpd dewa dan dua tempat suci portabel. Garfinkel mengatakan kuil mencerminkan gaya Mesopotamia arsitektur yang kembali berabad-abad sebelum era Raja Daud, dan mungkin terinspirasi tampilan istana yang dibangun oleh Salomo, anak Daud. "Tampaknya Salomo tidak ingin menjadi orang Kanaan dan mengambil model yang berbeda dari Mesopotamia," kata Garfinkel saya.

Kuil adalah kontainer petak terbuat dari batu atau tanah liat. "Saya pikir mereka disebut dalam bahasa Ibrani 'Aron,'" tulis Garfinkel dalam email. "Ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai 'tabut' dan menjadi artefak mistik saya berpikir bahwa nama Ibrani itu hanya istilah teknis sederhana:.. Kotak untuk menjaga simbol dewa" Kuil seperti itu mungkin serupa dalam tampilan ke "Tabut Allah" disorot dalam Alkitab maupun dalam film seperti "Raiders dari Ark Hilang"


Kuil tanah liat memiliki fasad yang rumit, menampilkan dua singa wali, pilar dan burung berdiri di atas atap. Kuil batu dicat merah, dan fasad yang dihiasi dengan simbol triglyph karakteristik serta pintu triple-tersembunyi di depan. Garfinkel mengatakan Alkitab mungkin telah disebut fitur-fitur arsitektur di deskripsi istana Salomo. Istilah teknis biasanya diterjemahkan sebagai mengacu pada pilar ("Slaot") sebenarnya bisa berbicara tentang triglyphs, sementara istilah lain yang dianggap merujuk ke windows ("Sequfim") bukan mungkin merujuk ke pintu.

"Sekarang Anda dapat melihat oleh model yang Anda miliki triglyphs di atap, dan Anda memiliki pintu tersembunyi," kata Garfinkel. Fitur tersebut juga disebutkan referensi inbiblical ke kuil Raja Salomo, yang dibangun beberapa dekade setelah usia yang memunculkan kuil ditemukan di Khirbet Qeiyafa.

Apakah fosil ini ditemukan menyelesaikan perdebatan tentang David historis?Garfinkel ingin berpikir begitu. "Berbagai saran yang benar-benar menolak tradisi Alkitab tentang Raja Daud dan berpendapat bahwa ia adalah seorang tokoh mitologis, atau hanya pemimpin sebuah suku kecil, sekarang terbukti salah," katanya dalam rilis berita hari ini.

Namun The Times mengutip Israel Bar-Ilan University Aren Maeir, siapa yang bertanggung jawab atas penggalian di Gat, mengatakan penemuan ini tidak menyediakan bukti baru yang dramatis untuk kedua sisi dalam perdebatan.Sebagai contoh, fakta bahwa kuil tanah liat dihiasi dengan singa dan burung klaim memotong Garfinkel yang ada gambar patung yang ditemukan di lokasi. Surat kabar Haaretz Israel mengutip pakar lain, Tel Aviv University Nadav Naaman, yang mengatakan bahwa orang Kanaan, seperti orang Yehuda, mengamati larangan makan daging babi.


Maeir mengatakan perbedaan antara berbagai orang yang disebutkan dalam Alkitab - termasuk Israel Daud dan Goliat orang Filistin - adalah "fuzzier daripada cara mereka sering dijelaskan."

"Tidak ada pertanyaan bahwa ini adalah situs yang sangat penting, tapi apa sebenarnya itu - masih ada perbedaan pendapat tentang itu," kata Maeir. Dalam sebuah posting blog, Maeir mengatakan "apa yang jelas hilang adalah antarmuka dekat dengan mainstream alkitabiah dan [Timur Dekat Kuno] para ahli naskah."

Baca juga Mengapa Kita Tidak Pernah Merasa Cukup


Silahkan Share dengan teman anda melalui tombol share di samping kanan blog ini dan Dapatkan Update Terbaru dari Kami Gratis atau Mau Berkomentar? Silahkan Follow Twitter Blog ini @blackberrism atau Klik di sini, Untuk Facebook like Di sini. Komentar, Mention dan Retweet anda akan Otomatis Tampil  Di Halaman Depan Blog ini. Mari Berteman dengan Pengunjung yang lain. Terimakasih
sumber

Related Article

Paling Aneh