Seni Lukis Pasir Biksu Tibet Paling Rumit Di Dunia
iklan

Seni Lukis Pasir Biksu Tibet Paling Rumit Di Dunia

Posted by Aneh Unik


Menghancurkan istana pasir bisa menjadi sangat menyenangkan. Tetapi bagaimana jika Anda telah menghabiskan berminggu-minggu menciptakan lukisan pasir dengan susah payah, hanya untuk dihancur pada akhirnya? Tapi inilah yang dilakukan oleh para biksu Tibet. Mereka yang membuat lukisan pasir indah, dan diakhir mereka hancurkan lukisan indah itu. Hal ini dikatakan untuk menandakan ketidakkekalan hidup.

Pasir Mandala adalah seni menciptakan karya yang rumit dengan menggunakan pasir berwarna, dipraktekkan oleh para biksu Tibet sebagai bagian dari tradisi tantra. Dalam bahasa Tibet, seni ini disebut dul-Tson-kyil-khor (mandala bubuk berwarna). Sebagai bagian dari pasir mandala, butiran pasir diletakkan dengan susah payah di kanvas datar. Beberapa biarawan bekerja pada satu bagian, yang dapat mengambil waktu berhari-hari untuk menyelesaikan.


The Mandala Kata berarti ‘lingkaran’ dalam bahasa Sansekerta dan dikatakan untuk mewakili kosmogram seorang Buddha atau Bodhisattva. Seni ini termasuk seni geometris dan beberapa simbol spiritual Budha. Sahabat anehdidunia.com sebuah pasir-dicat beragam warna yang disebut mandala dan digunakan sebagai alat untuk melukis. Menurut kepercayaan Budha, biksu yang mempraktekkan seni representasi visual dari pikiran yang tercerahkan oleh sang Budha.

Sebuah mandala pasir khas terdiri dari sebuah cincin luar, di dalam ada persegi yang lebih kecil mewakili ‘langit istana’, sebuah tempat tinggal dewa. Persegi ini memiliki empat gerbang yang mewakili masing-masing empat arah. Lingkaran serta alun-alun dibuat dengan beberapa lapisan yang rumit Alun-alun berisi lingkaran, dibagi menjadi 9 sektor. Para mandala Tibet yang tampak sederhana. Mereka mungkin terlihat seperti mereka terdiri dari pola dasar, tetapi sangat kompleks dan mungkin memerlukan beberapa minggu untuk menyelesaikan. Biksu Budha menjalani bertahun-tahun pelatihan sebelum mereka dapat membuat mandala. Karena ritual ini dianggap sangat sakral, hal itu tidak dapat dilakukan sembarangan orang. Jadi sebelum mandala dibuat, seorang bhikkhu akan menghabiskan waktu dalam studi filosofis dan artistik. Setelah tingkat pemahaman telah tercapai, mandala dapat dibuat. Dalam biara pribadi Dalai Lama, biara Nyamgal, biarawan menghabiskan sekitar tiga tahun belajar sebelum membuat mandala.


Secara tradisional, empat biarawan bekerja pada mandala tunggal, masing-masing mengambil dari empat kuadran. Masing-masing empat biarawan memiliki asisten untuk mengisi garis rinci mereka dengan warna. Semua biarawan mulai bekerja pada mandala dari pusat, bergerak ke arah luar. Sahabat anehdidunia.com bahkan sebelum mereka dapat mulai bekerja, para biarawan melakukan upacara pembukaan. Kemudian, kapur yang digunakan untuk membuat cetak biru dari mandala, dimulai dengan satu titik di pusat. Empat garis ditarik dari titik ini, setelah itu setiap biarawan akan bekerja di kuadran sendiri. Cetak biru selesai, menguraikan diisi dengan pasir berwarna, terbuat dari batu putih hancur dan dicelup. Sebuah bergerigi, corong seperti perangkat yang digunakan untuk mengisi aplikasi pasir, yang dikenal sebagai chakpu. Dua chakpus yang menggesek satu sama lain, menghasilkan getaran yang melepaskan pasir ke cetak biru.

Tapi yang paling unik tentang mandala pasir Tibet adalah saat mereka hancur setelah selesai. Para biarawan bekerja metodis akan menyikat pasir, mendorong semuanya menuju pusat platform. Seluruh proses ini dibatalkan, dan pasir dituangkan ke dalam air terdekat. Tindakan ini dimaksudkan untuk mengajari kita untuk tidak melekat pada benda-benda duniawi, dan melambangkan ketidakkekalan dari semua hal-hal materi.

Baca juga Tertangkap CCTV Wanita Melahirkan Di Bis

Sumber:http://www.bagusjuga.com/2013/01/seni-lukisan-pasir-mandala-tradisi-biksu-tibet-ciptakan-lukisan-pasir-yang-rumit/
Aneh Unik Berita Aneh dan Unik Di Dunia Updated at : Tuesday, January 29, 2013

Baca Ini Juga: