Berita Aneh Unik

Benua Yang Hilang Selain Atlantis

28 Aug 2014

Benua yang hilang dari peradaban dunia yang paling terkenal adalah benua atlantis yang bisa sahabat anehdidunia.com baca selengkapnya di Legenda Atlantis Misteri Yang Abadi. Dari sekian misteri dunia tentang benua yang menghilang ternyata ada beberapa temuan dan hipotesa yang menguatkan bahwa masih ada benua yang lain selain Atlantis, yang mungkin juga masih diteliti kebenarannya. Berikut kami rangkumkan dari beberapa sumber mengenai benua benua yang hilang selain atlantis tersebut yang mungkin nyata keberadaanya.

Benua Gondwana


Gondwana adalah benua raksasa di belahan bumi selatan yang merupakan daratan luas yang terbentuk dari massa daratan benua Antartika, Afrika,Amerika Selatan, Australia, pulau Irian, Selandia Baru, Kaledonia Baru, India dan Madagaskar pada masa kini. (benua raksasa lainnya, Laurasia, yang berada pada belahan bumi utara, merupakan daratan luas yang terbentuk dari massa daratan benua Asia, Eropa dan Amerika Utara pada masa kini).

Walaupun Gondwana terletak pada wilayah Antartika pada masa kini, namun iklimnya pada masa tersebut lebih hangat dengan banyak macam varietas flora dan fauna selama jutaan tahun. Hal itu dimungkinkan karena pada masa Mesozoik, iklim rata-rata dunia pada masa tersebut lebih hangat dibanding sekarang.

Supercontinent mulai terpecah pecah pada masa Jura (Jurassic) (sekitar 160 juta tahun yang lampau), diawali dengan benua Afrika terpisah menuju arah utara secara perlahan. Kemudian blok daratan besar, yang saat ini dikenal sebagai anak benua India, memisahkan diri dari supercontinent pada masa Kapur (Cretaceous) awal sekitar 125 juta tahun yang lampau. Daratan berikut yang memisahkan diri adalah yang dikenal sekarang sebagai Selandia Baru, pada masa sekitar 80 juta tahun yang lampau; diikuti daratan benua Australia dan pulau Irian bergerak menuju arah utara sekitar 55 juta tahun yang lampau.

Benua Thule


Yunani explorer Pytheas adalah orang pertama yang telah menulis tentang tanah Thule, sebelah utara pulau Britania. Menurut tulisan-tulisannya (yang hanya berbentuk fragmen direferensikan oleh ilmuwan lain) itu berlayar enam hari dan merupakan wilayah utara terjauh dari pulau-pulau yang dikenal, mengarah ke Lingkaran Arktik.

Tetapi banyak yang tidak mempercayai Pytheas yang terlalu serius, karena ia memiliki reputasi kebenaran yang hanya sedikit. Ini dianggap “hilang” karena jika Pytheas benar-benar menemukan sebuah pulau tak dikenal maka tentu tidak ada sekarang. Namun, diskusi yang paling modern berpendapat bahwa benua ini mungkin telah merujuk ke Norwegia, Skandinavia atau mungkin Islandia.

Tapi Nazi, pernah beranggapan, bahwa Pytheas merupakan sebuah negara yang tidak lagi ada. Terlebih lagi, itu adalah rumah asli dari ras Arya, orang-orang yang digambarkan sebagai raksasa-eqsue super dengan kekuatan gaib yang mempunyai teknologi modern.

Benua Mu


Ketika wisatawan dan penulis Augustus Le Plongeon melakukan eksplorasi reruntuhan Maya di Yucatan, ia mengaku telah menerjemahkan salah satu dari empat naskah kuno Maya yang terkenal. Menurut terjemahan, peradaban Maya jauh lebih tua dari orang-orang Mesir dan Yunani, dan bahwa naskah kuno juga mengatakan kepada sebuah benua bahkan Benua Mu lebih tua. Menurut Le Plongeon, Benua Mu terletak di suatu tempat di Samudra Atlantik dan, sebanding dengan Atlantis, telah tenggelam oleh gempa bumi yang mengerikan. Pengungsi dari Benua Mu kemudian akan membentuk bangsa Mesir sementara yang lain akan menjadi bangsa Maya.

Namun teori yang disajikan oleh James Churchward tahun 1926 sedikit berbeda. Dia menyatakan bahwa setelah menerjemahkan lebih dari dua ribu tablet, ia telah belajar bahwa Benua Mu benar-benar ada di Samudra Pasifik dan rumah bagi lebih dari 60 juta orang tetap menjaga koloni di bagian lain dunia.

Peradaban itu maju, mungkin yang paling canggih pada masanya. Namun, sekitar 13 ribu tahun yang lalu, peradaban itu hancur dalam satu malam oleh aktivitas gunung berapi bawah tanah. Dia berpendapat bahwa peradaban yang kita anggap kuno induk dari semua pengungsi Benua Mu karena mereka semua simbol umum digunakan untuk komunikasi. Terlebih lagi, ia menunjuk seni monolitik dan kehadirannya di seluruh dunia kuno sebagai bukti untuk di klaim.

Yang kita tahu bahwa daratan yang cukup besar (cukup untuk rumah bagi 60 juta orang) tidak cukup untuk membuat orang percaya, meskipun “tenggelam.”. Orang modern percaya bahwa bukti dari Benua Mu dapat ditemukan di pantai Yonaguni Island, Jepang, di mana beberapa strukturnya dapat ditemukan di bawah air.

Benua Lemuria


Lemuria memiliki dasar tidak seperti tanah liat dan padat, melainkan dalam bentuk hipotesis. Setelah menyadari bahwa fosil lemur dan hewan terkait dapat ditemukan di India dan Madagaskar namun di tempat lain di Afrika Selatan dari Timur Tengah, zooligist Philip Scatler mengatakan bahwa Madagaskar dan India pernah bergabung menjadi satu daratan, dalam hal ini sebuah benua yang lebih besar atau seperti jembatan.

Sebenarnya, Scatler bukan orang pertama yang mengatakan ini. Banyak ahli zoologi mengatakan hal yang sama persis. Tapi gagasan Scatler sangat populer oleh masyarakat.

Kemudian muncul teori baru bahwa benua itu sebenarnya membentang dari Samudra Pasifik. Namun, intinya dari Lumeria adalah bahwa benua ini pasti tenggelam ke dasar laut. Namun, ada sesuatu untuk hubungan India-Madagaskar. Kedua negara pernah terhubung, tapi India memisahkan diri sejak jutaan tahun yang lalu, tanpa tenggelam. Baca selengkapnya Lemuria Kisah Benua Yang Hilang

Benua OK


Menulis di jurnal ilmu bumi terkemuka, Profesor Yang Yongtai mengatakan, benua yang hilang itu kini berada di bawah Laut Okhotsk  di timur laut Asia.  Dikenal sebagai blok benua Okhotomorsk di kalangan para geolog. Atau lebih gampangnya disebut 'OK'. Sebelumnya, keyakinan umum terkait tektonik yang menyangkut proses skala besar yang mempengaruhi struktur kerak bumi di timur Asia tak pernah ada apapun selain air.  Bahwa meluasnya lempeng Pasifik yang lebih muda terus mendorong lempeng Eurasia kuno telah menciptakan lanskap kasar di Asia Timur, termasuk pegunungan di pesisir China dan gunung berapi di Jepang.

Namun, dalam makalah yang dimuat dalam jurnal Earth-Science Reviews, Yang Yongtai yang berasal dari University of Science and Technology of China (USTC) di Hefei mengajukan argumen bahwa telah terjadi tubrukan benua di wilayah itu. Menurut dia, OK adalah lempeng benua yang tua, keras, dan tebal di tengah lautan kuno antara Asia dan Amerika selama akhir Triassic dan awal periode Jurassic.

Diawali pada periode Cretaceous Awal, ia secara bertahap bergerak ke barat laut bertepatan dengan kelahiran dan ekspansi lempeng Pasifik. Dan sekitar 100 juta tahun lalu OK bertabrakan dengan lempeng Eurasia di Asia Timur.   "Kita masih bisa melihat dengan jelas saat ini titik-titik tabrakan tersebut. Di selatan, sebuah cekungan besar (kawah) dapat ditemukan di Taiwan selatan. Di utara, ada sebuah cekungan yang sama di timur laut Jepang, " kata Yang seperti Liputan6.com kutip dari South China Morning Post, (28/10/2013). "Jika mengukur jarak antara 2 sudut indentor, Anda akan menemukan itu cocok hampir sempurna dengan bentuk dan ukura lempeng OK di Rusia."

Tabrakan berlangsung selama 11 juta tahun. Di China, dorongan OK membentuk Gunung Wuyi di Fujian , Pegunungan Dalou di Yunnan, cekungan Sichuan, Pegunungan Dabie di Anhui, Hubei dan Henan, Gunung Qinling di Shaanxi, Gunung Yanshan di Beijing, Pegunungan Luliang di Shanxi dan Cekungan Ordos di Mongolia. "Seperti laiknya  perubahan dramatis lanskap dan iklim, itu akan membawa dampak terhadap makhluk hidup termasuk dinosaurus," kata Yang.

Dampak OK di timur China  100 juta tahun lalu itu cukup mirip dengan akibat yang ditimbulkan lempeng India di China Barat saat ini lempeng India menciptakan pegunungan seperti Himalaya dan gurun seperti di Xinjiang . "Bagaimana dinosaurus bisa bertahan atau berkembang dalam lingkungan yang demikian keras, saya tidak tahu, " kata Yang.

Sekitar 89 juta tahun yang lalu, juga karena perluasan Pasifik, OK mulai bergerak ke utara sepanjang pantai Cina dan akhirnya bertabrakan dengan Siberia sekitar 10 juta tahun kemudian. Kehilangan momentum, secara bertahap ia tenggelam ke laut.

Model baru yang digagas Yang dianggap bisa menjelaskan beberapa misteri geologi terkenal di Asia Timur, seperti keberadaan sabuk metamorf Sanbagawa di Jepang. Sabuk itu, yang membentang sekitar 1.000 kilometer dari pulau Kyushu melalui Tokyo dan berakhir di prefektur Chiba, yang bikin bingung ahli geologi selama beberapa dekade. Sebab,  batuan itu hanya bisa dibentuk oleh tekanan yang sangat tinggi, membutuhkan hampir dua kali kekuatan dari dorongan yang relatif lembut yang diakibatkan lempeng samudera Pasifik.

Pro Kontra
Apa yang dituangkan Yang Yongtai dalam makalahnya ditanggapi beragam sejumlah ilmuwan. Profesor Sun Liguang,dari sekolah ilmu bumi dan ruang angkasa di USTC  berpendapat, itu adalah teori penting. "Selama bertahun- tahun para ilmuwan China jarang memberikan kontribusi besar, ide orisinil dalam ilmu bumi. Makalah Yang menjadi sangat penting," kata dia.

Pun dengan Cari Johnson, profesor geologi dan geofisika di University of Utah, AS. "Makalah ini memberikan sebuah sintesis dari data regional untuk menjelaskan suatu 'model tektonik baru' untuk margin Pasifik selama Zaman Kapur Akhir (Late Cretaceous)," kata dia. "Ini merupakan kontribusi yang signifikan."

Tapi tidak semua ilmuwan yakin. Profesor Hu Xiumian, dari fakultas ilmu bumi Nanjing University mengatakan, teori Yang masih berupa tebak-tebakan, karena kurangnya bukti kunci. "Di China selatan kami tidak menemukan apa pun yang ditinggalkan oleh OK. Jika ibaratnya ini 'pertarungan' besar yang terjadi antara dua benua, seharusnya ada beberapa tanda yang jelas untuk 'lukanya'," kata dia.

Benua Hyperborea


Penjelasan lain dari Yunani kuno, referensi yang masih dipercaya bahwa tanah Hyperborea berasal dari 450 SM, meskipun referensi tersebut telah hilang. Tanah itu diduga lebih jauh ke utara dari yang lain dan rumah bagi Hyperboreans, ras raksasa.

Di benua Hyperborea matahari bersinar dua puluh empat jam sehari dan menetapkan hanya sekali dalam setahun. Beberapa teks merujuk pada satu hari di benua yang berlangsung satu tahun dibandingkan dengan pengukuran standar waktu.

Dahulu, keberadaan Hyperborea dianggap tidak ada, meskipun ada beberapa bukti untuk mendukung bahwa itu didasarkan pada sebuah penemuan yang sebenarnya. 24 jam sinar matahari dapat menempatkan pulau di suatu tempat di Lingkaran Arktik. Jadi Hyperborea dianggap Siberia atau mungkin daratan China.

Sementara itu, Robert Charroux pernah menyatakan bahwa Hyperboreans adalah astronot kuno yang memilih wilayah terdingin dari bumi kita untuk tinggal dan menetap karena berkaitan dengan iklim planet mereka sendiri.

Benua Pannotia


Pannotia, yang pertama kali dideskripsikan oleh Ian W. D. Dalziel pada tahun 1997, merupakan benua super hipotetis yang ada dari masa orogeni Pan-Afrika atau sekitar enam ratus juta tahun yang lalu hingga akhir masa Prakambrium atau sekitar lima ratus lima puluh juta tahun yang lalu. Benua ini juga dikenal dengan nama benua super Vendia. Pannotia pecah menjadi Laurentia, Siberia, Baltica, dan Gondwana.

Benua Pangea

Pangea atau Pangaea adalah super benua yang ada selama era akhir Paleozoikum dan awal Mesozoikum, terbentuk sekitar 300 juta tahun yang lalu. Mulai retak sekitar 200 juta tahun yang lalu, sebelum komponen benua dipisahkan menjadi konfigurasi mereka saat ini. Lautan global tunggal yang dikelilingi Pangea yang sesuai bernama Panthalassa.

Nama Pangea berasal dari Yunani Kuno yang berarti, (πᾶν) pan "seluruh" dan Gaia (Γαῖα) yang berarti "bumi." Nama itu diciptakan pada simposium 1.927 dibahas Alfred Wegener teori pergeseran benua. Dalam bukunya The Origin of Continents and Oceans (Die Entstehung der Kontinente und Ozeane), pertama kali diterbitkan pada tahun 1915, ia menduga bahwa semua benua pada satu waktu pernah membentuk super benua tunggal yang ia sebut "Urkontinent", sebelum kemudian putus dan hanyut ke lokasi mereka saat ini.

Benua Laurasia



Laurasia adalah superkontinen yang terpisah dari Pangæan supercontinent pada masa mesozoik akhir sekitar 200 juta tahun yang lalu. Laurasia merupakan dataran di belahan utara bumi yang terdiri dari Eurasia (benua Asia dan Eropa) dan Amerika Utara. Dataran superkontinen pecahan dari Pangæan supercontinent di belahan selatan bumi pada masa itu disebut sebagai Gondwana.

Benua Rodinia


Rodinia adalah superbenua tertua yang jejak geologinya masih bisa dilacak oleh para ahli geologi. Superkontinen ini jauh lebih tua daripada Pangea, tetapi masih lebih muda daripada superbenua Columbia (1800-1500 juta tahun) dan Vaalbara (3600 juta tahun). Walaupun lebih muda, Rodinia dipercayai bukan hanya sebuah hipotesis lagi, tetapi betul-betul pernah ada.

Nama Rodinia sendiri dipopulerkan oleh Dalziel (1991), Moores (1991) dan Hoffman (1991). Rodinia adalah kata dalam bahasa Rusia yang berarti “motherland” (tanah ibu/leluhur). Konon, Rodinia mulai terbentuk sekitar 1400 juta tahun yang lalu (Ma), pada saat 3 sampai 4 benua mulai menyatu. Konon lagi, pada sekitar 1000 Ma Rodinia ini sudah jelas terkonsolidasi, yang ditunjukkan oleh pembentukan sebuah rangkaian pegunungan. Para ahli menyebut proses pembentukan rangkaian pegunungan itu dengan nama Grenville Orogeny. Rodinia terbentuk sekitar 1.3 miliar tahun lalu dari tiga atau empat benua.


referensi:http://planet-berita.blogspot.com/2013/02/11-benua-yang-hilang.html/http://gommu-gommu.blogspot.com/2012/08/misteri-4-benua-yang-hilang.html/http://www.sayangi.com/gayahidup1/read/6975/misteri-benua-atlantis-dan-4-benua-yang-hilang/http://news.liputan6.com/read/732142/ahli-kuak-benua-hilang-di-asia-lebih-tua-dari-misteri-atlantis

Related Article

Paling Aneh