Berita Aneh Unik

Insiden Dyatlov Pass Misteri Kematian 9 Pendaki

19 Sept 2014

Bagi para pendaki, banyaknya rintangan disaat mendaki gunung adalah hal yang patut mereka pikirkan sebelumnya. Segala sesuatunya harus dipersiapkan dengan matang. Insiden tentang pendakian gunung yang terkenal salah satunya adalah Insiden Dyatlov Pass mengacu pada sebuah peristiwa yang mengakibatkan kematian sembilan pendaki ski di utara pegunungan Ural pada malam 2 Februari 1959. Kejadian misterius tesebut terjadi di sebelah timur gunung Kholat Syakhl Холат Сяхл yang berarti Gunung Mati.



Dyatlov Pass adalah sebuah nama kelompok pendaki ski yang tengah melakukan pendakian yang dipimpin oleh Igor Dyatlov dan terdiri dari delapan laki-laki dan dua orang wanita. Sebagian besar dari mereka adalah lulusan dari Institut Politeknik Ural saat ini : Ural State Technical University. Igor Dyatlov , pemimpin kelompok, Zinaida Kolmogorova , Lyudmila Dubinina, Alexander Kolevatov, Rustem Slobodin, Yuri Krivonischenko, Yuri Doroshenko, Nicolai Thibeaux-Brignolle, Alexander Zolotarev dan Yuri Yudin.

Tujuan dari ekspedisi ini adalah untuk mencapai Otorten (Отортен), sebuah gunung yang berada 10 kilometer sebelah utara lokasi kejadian. Nama Otorten, dalam terjemahan dari bahasa Mansi berarti "Gunung orang-orang mati", dan orang-orang pribumi mencoba untuk menghindari dan mengunjungi tempat itu. Gunung ini terletak di bagian atas Sungai Pechora  di perbatasan  Sverdlovsk, Perm, Provinsi Tyumen  dan Republik Komi.

Awal Insiden Dyatlov Pass 


Rute pada musim itu, diperkirakan sebagai "Kategori III" . Semua anggota adalah orang-orang yang berpengalaman dalam ekspedisi pendakian gunung. Sahabat anehdidunia.com grup tiba dengan kereta api di Ivdel , sebuah kota di pusat provinsi utara Oblast Sverdlovsk pada tanggal 25 Januari. Mereka kemudian mengambil truk untuk menuju Vizhai , pemukiman terakhir yang begitu jauh di utara. Mereka memulai perjalanan mereka menuju Otorten dari Vizhai pada tanggal 27 Januari. Keesokan harinya, salah satu anggota (Yuri Yudin) terpaksa kembali karena sakit. Kelompok itu kini terdiri atas sembilan orang.

Buku harian dan kamera yang ditemukan di sekitar kamp terakhir mereka memungkinkan untuk melacak rute kelompok sampai hari sebelum kejadian. Pada tanggal 31 Januari, kelompok tiba di pinggir sebuah daerah dataran tinggi dan mulai mempersiapkan diri untuk pendakian.Dalam sebuah lembah kayu mereka mengumpulkan dan mempersiapkan makanan serta peralatan yang akan digunakan untuk perjalanan kembali.

Keesokan harinya (1 Februari), pendaki mulai bergerak melalui celah(Pass). Sepertinya mereka berencana untuk menghindari badai dan membuat kamp untuk malam berikutnya pada sisi yang berlawanan, tetapi karena kondisi cuaca yang memburuk, badai salju dan visibilitas yang menurun, mereka kehilangan arah dan menyimpang barat, semakin ke atas menuju puncak Kholat Syakhl. Ketika mereka menyadari kesalahan mereka, kelompok tersebut memutuskan untuk berhenti dan mendirikan kemah di  lereng gunung.

Pencarian Dyatlov Pass


Telah disepakati sebelumnya bahwa Dyatlov akan mengirim telegram ke klub olahraga mereka segera setelah kelompok itu kembali ke Vizhai. Diharapkan bahwa ekspedisi ini akan berlangsung  tidak lebih sampai tanggal 12 Februari tapi tanggal tersebut telah berlalu dan tidak ada pesan yang diterima,  juga tidak ada reaksi-penundaan beberapa hari yang akan diumumkan dalam ekspedisi tersebut.

Seorang pelancong menuntut operasi penyelamatan kepala lembaga olahraga ini mengirim kelompok penyelamat pertama, yang terdiri dari siswa dan guru sukarelawan, pada tanggal 20 Februari. Kemudian, tentara dan polisi menjadi terlibat, dengan pesawat dan helikopter diperintahkan untuk bergabung dengan operasi pencarian dan penyelamatan. Pada tanggal 26 Februari, para pencari menemukan kamp yang ditinggalkan di Kholat Syakhl. Tenda itu rusak parah.


Jejak kaki yang dapat diikuti, menuju ke tepi hutan , tapi setelah 500 meter  tertutup salju. Di tepi hutan, di bawah  pinus besar , para pencari menemukan sisa-sisa kebakaran, bersama dengan  dua mayat pertama , mereka adalah Krivonischenko dan Doroshenko,yang hanya memakai pakaian dalam dan tanpa sepatu.

Antara pinus dan kamp para pencari menemukan tiga mayat berikutnya, mereka adalah Dyatlov, Kolmogorova dan Slobodin yang tampaknya sudah meninggal dalam pose yang menunjukkan bahwa mereka berusaha untuk kembali ke perkemahan. Mereka ditemukan secara terpisah pada jarak 300, 480 dan 630 meter dari pohon pinus.

Pencarian untuk empat prang korban lainnya memakan waktu lebih dari dua bulan. Mereka akhirnya ditemukan pada 4 Mei, di bawah empat meter dari salju, di sebuah jurang di lembah sungai lebih jauh dari pohon pinus.

Investigasi


Pemeriksaan telah dimulai segera setelah menemukan lima mayat pertama . Pemeriksaan medis tidak menemukan cedera yang mungkin telah menyebabkan kematian mereka, dan disimpulkan bahwa mereka semua meninggal karena hipotermia. Satu orang mengalami retak kecil di tengkoraknya, tapi tidak dianggap sebagai luka fatal.

Pemeriksaan dari empat mayat yang ditemukan pada bulan Mei merubah dugaan semula. Tiga dari mereka cedera fatal: tubuh Thibeaux Brignolle mengalami kerusakan tengkorak besar, dan keduanya Dubunina dan Zolotarev mengalami patah tulang dada. Dari gaya kematian  yang dibutuhkan untuk menyebabkan kerusakan tersebut akan sangat tinggi, para ahli membandingkannya dengan perbedaan fisik yang ditimbulkan akibat  kecelakaan mobil. Khususnya, bagian tubuh tidak mengalami luka eksternal, seolah-olah mereka lumpuh dengan tingkat tekanan yang tinggi.

Seorang wanita ditemukan hilang lidahnya. awalnya telah muncul beberapa spekulasi bahwa mereka mungkin telah diserang dan dibunuh kelompok adat Mansi karena melanggar hak perbatasan atas tanah mereka, tapi investigasi menunjukkan bahwa sifat kematian mereka tidak mendukung hipotesa ini; Jejak kaki pendaki itu  terlihat wasjar, dan mereka tidak menunjukkan tanda-tanda kekerasan.

Ada bukti  yang menunjukan bahwa tim dipaksa untuk meninggalkan kamp pada malam hari, saat mereka sedang tidur. Dibuktikan dengan ditemukannya mayat yang hanya berpakaian dalam, meskipun suhu sangat rendah (sekitar -25 ° sampai -30 ° C) dengan badai bertiup kencang dan jarak antara kemah dengan letak korban ditemukan sangatlah janggal. Para ahli menambahkan, hal ini mungkin saja terjadi selama manusia mengalami hipotermia berat, karena orang akan menjadi bingung,  dan agresif.

Dari  file hasil pemeriksaan menyatakan :
  • Enam anggota kelompok meninggal karena hipotermia dan tiga orang luka-luka.
  • Tidak ada indikasi orang lain  selain dari sembilan pendaki tersebut di Kholat Syakhl
  • Tenda telah dirobek dari dalam.
  • Para korban meninggal antara 6 sampai 8 jam setelah makan terakhir mereka.
  • Jejak dari kamp menunjukkan bahwa semua anggota kelompok meninggalkan kamp atas kemauan sendiri, dengan berjalan kaki.
  • Untuk menghilangkan teori serangan suku Mansi ,  dokter menunjukkan bahwa luka fatal dari tiga badan tidak mungkin disebabkan oleh manusia lain, "karena kekuatan pukulan terlalu kuat dan tidak ada jaringan lunak telah telah rusak.
  • Hasil tes forensik menunjukkan radiasi dosis tinggi terkontaminasi radioaktif pada pakaian dari beberapa korban.
Putusan akhir menyatakan bahwa semua anggota kelompok meninggal karena suatu kekuatan yang tidak diketahui. Penyelidikan pun dihentikan secara resmi pada Mei 1959 karena tidak adanya "pihak yang bisa dinyatakan bersalah". File dikirim ke sebuah arsip rahasia, dan fotokopi kasus menjadi hanya tersedia pada tahun 1990-an, dengan beberapa bagian yang hilang.

Kontroversi Insiden Dyatlov PassBeberapa peneliti mengklaim bahwa beberapa fakta yang tidak terjawab, mungkin diabaikan, oleh pejabat atau bahkan sengaja ditutup-tutupi : Setelah pemakaman, keluarga almarhum menyatakan bahwa kulit para korban menjadi aneh dan berwarna cokelat oranye. Dalam wawancara pribadi, seorang mantan perwira  mengatakan bahwa dosimeter menunjukkan tingkat radiasi yang tinggi pada Kholat Syakhl, dan  ini adalah alasan untuk radiasi yang ditemukan di tubuh.

Kelompok lain dari pejalan kaki (sekitar 50 kilometer selatan insiden) melaporkan bahwa mereka melihat bola oranye aneh di langit malam di utara (cenderung ke arah Kholat Syakhl) pada malam kejadian. Sangat mirip bola yang diamati pada Ivdel dan sekitarnya selama periode Februari-Maret 1959, dengan berbagai saksi independen (termasuk dari meteorologi dan militer). Beberapa laporan menyatakan bahwa besi tua yang terletak di daerah itu, menyebabkan spekulasi bahwa militer telah menggunakan daerah itu secara diam-diam dan mungkin terlibat dalam menutup-nutupi kasus ini.

Apapun yang menyebabkan kematian 9 orang pendaki tersebut merupakan peristiwa misterius yang tak bisa diungkapkan hingga saat ini . Berikut ini beberapa spekulasi teori-teori yang beredar dari insiden Dyatlov Pass.

Teori Pengujian Militer
Kejadian ini terjadi selama era perang dingin dan Tirai Besi berlangsung. Wartawan mencoba menulis buku-buku dan artikel-artikel mengenai insiden ini tetapi kemudian disensor. Penyidik menemukan adanya indikasi catatan - catatan laporan yang hilang. Mungkinkah aktivitas Radioaktif penyebab terjadinya insiden ini ?

Meskipun kurangnya catatan, wartawan menyimpulkan bahwa militer telah melakukan tes di daerah tersebut  dan telah sengaja menyebabkan kematian dengan disclaimer bahwa mereka tidak memiliki dokumen dari Departemen Pertahanan, FSB dan badan ruang untuk menyediakan informasi yang lengkap.

Teori UFO
Beberapa orang berpendapat bahwa UFO yang menyebabkan kematian para pendaki tersebut, karena ada laporan dari saksi mata di wilayah tersebut yang melihat bola misterius oranye terang di arah Dyatlov Pass. file Declassified berisi kesaksian dari sekelompok petualang yang berkemah sekitar 5.368 meter selatan yang mengatakan bahwa mereka melihat  bola oranye ameh mengambang di langit ke arah Kholat-Syakhl.

Akhirnya, pada tahun 1990, Kepala Pemeriksa, Lev Ivanov, mengatakan bahwa ia telah diperintahkan oleh pejabat senior untuk menutup kasus ini dan mengklasifikasikan sebagai kasus rahasia. Mereka sudah terganggu oleh laporan dari beberapa saksi mata, termasuk layanan cuaca dan militer, tentang bola terbang  yang terlihat di daerah itu pada bulan Februari dan Maret 1959. Jadi kasus Insiden 'Dyatlov Pass' tergolong dalam kasus Misterius yang tak pernah terpecahkan. 

Pertama tama semoga arwah mereka tenang, dan kemudian semoga ada bukti dan teori yang kuat sehingga terjawab mengapa mereka meninggal dengan memberi sejuta pertanyaan. Semoga menambah wawasan anda.


referensi:http://xnews-hawkson-blogmisteri.blogspot.com/2010/08/insiden-dyatlov-pass-yang-misterius.html/http://versesofuniverse.blogspot.com/2014/05/misteri-insiden-dyatlov-pass.html

Related Article

Paling Aneh