PLARIUSMODIFIKASI101

Chisako Kakehi Wanita Sadis Sang Black Widow dari Tokyo

Thursday, August 23, 2018
Pengadilan Jepang, Selasa, 7 November 2017 memvonis seorang wanita berusia 70 tahun untuk digantung karena kematian suaminya dan dua mantan pasangan lainnya, dan percobaan pembunuhan terhadap lelaki keempat. Pengadilan Distrik Kyoto memvonis Chisako Kakehi atas kematian yang terjadi antara 2007 dan 2013. Dikatakan Kakehi meracuni para korban dengan sianida setelah menjadi penerima wasiat mereka.

Dia adalah salah satu wanita paling berbahaya di dunia. Oleh media setempat ia dijuluki The Black Widow dari Tokyo, nama tersebut berasal dari laba-laba hitam yang memakan pasangannya setelah berhubungan. Wanita 70 tahun itu bertanggung jawab atas kematian 8 orang pria yang terlibat asmara dengannya.


Chisako dilaporkan menikah setidaknya tiga kali dan memiliki tiga pasangan lain yang meninggal, semua dalam beberapa tahun memulai hubungan dengannya, dan mengumpulkan sekitar 1 miliar yen ($ 8,8 juta) dalam warisan selama 10 tahun. Kasus yang disebut "Black Widow" muncul ketika dia ditangkap pada tahun 2014 dalam kematian suaminya yang berusia 75 tahun. Dia kemudian dituduh membunuh dua pria lain, mantan pacarnya yang berusia 71 dan 75 tahun, dan mencoba membunuh orang keempat berusia 79 tahun.

Dia kemudian mendaftarkan diri dengan layanan perjodohan, khususnya meminta untuk bertemu dan kencan bersama pria kaya dengan pendapatan tahunan lebih dari ¥ 10 juta ($ 87.900). Ia menikah atau dikaitkan dengan lebih dari 10 pria dan mewarisi sekitar ¥ 1 miliar, meskipun ia akhirnya jatuh ke dalam hutang besar setelah mencoba terjun ke dalam pasar saham dan perdagangan berjangka. Menurut pihak polisi Kyoto, Chisako kakehi telah terlibat asmara dengan lebih dari 10 orang, 8 orang diantaranya berakhir dengan kematian. 

Sejauh ini Chisako didakwa dengan pembunuhan mantan suami di Kyoto, pacarnya di Osaka serta pembunuhan seorang pria di Kobe. Jaksa distrik Kyoto mendakwa wanita tersebut ketika suaminya berusia 75 tahun bernama Isao yang ditemukan tewas dirumah mereka di Kyoto pada desember 2013 sebulan setelah keduanya melangsungkan pernikahan. Awalnya diyakini kematiannya disebabkan oleh serangan jantung. Namun polisi berhasil menemukan jejak sianida dalam tubuhnya. Polisi menduka klaim asuransi atau uang asuransi menjadi motif dibalik pembunuhan tersebut.

Chisako pertama menikah pada usia 24, meluncurkan sebuah perusahaan percetakan kain di Prefektur Osaka dengan suami pertamanya. Tetapi setelah kematiannya pada tahun 1994, bisnisnya bangkrut dan rumahnya dilelang, mendorongnya untuk meminta pinjaman kepada tetangga.  Pada tahun 1994, suami pertama Chisako meninggal pada usia 54 tahun, selanjutnya Chisako menikah lagi dengan seorang pria melalui layanan kencan. Namun pada 2006 ia meninggal karena stroke pada saat berumur 69 tahun.

Lebih dari 560 orang berbaris untuk 51 kursi di ruang sidang untuk mendengar keputusan Selasa, televisi publik NHK melaporkan. Pengadilan mengatakan jejak-jejak sianida, yang dia akui sebagai hasil dari pabrik percetakan, ditemukan di semua korban. Peneliti menemukan sebungkus kecil sianida yang terkubur di pot bunga yang diduga Kakehi coba buang. Pengadilan mengatakan dia meminta para pria mengambil kapsul sianida, mengatakan bahwa mereka adalah suplemen kesehatan.
Perempuan berumur 68 tahun itu bertanggung jawab atas kematian 8 orang pria lalu kemudian terlibat hubungan asmara dengannya. Chisako lalu menikah lagi pada tahun 2008 . Namun tiba-tiba sang suami jatuh sakit di rumahnya setelah hanya dua bulan menikah. Suaminya dinyatakan meninggal sesaat tiba di rumah sakit, satu tahun kemudian, pacarnya meninggal karena diduga terkena kanker. Pada awalnya Chisako bersikeras bahwa ia sama sekali tidak bersalah atas kematian orang yang terlibat hubungan asmara dengannya.

Jaksa telah menyatakan bahwa dalam semua empat kasus, para korban tertipu dengan minum sianida yang diberikan kepada mereka oleh Kakehi yang dikuasai utang, yang berusaha mewarisi aset mereka. Tidak lama setelah keputusan itu, pengacara Kakehi mengajukan banding ke pengadilan yang lebih tinggi, menunjukkan bahwa persidangan profil tinggi itu masih bisa berlanjut. Menyebut tindakannya "lihai dan tercela" jaksa mengatakan Chisako telah merencanakan kejahatan di depan termasuk persiapan dokumen notaris - menipu para korban untuk meminum sianida dengan menyerahkannya sebagai minuman koktail kesehatan.

Pertama kali didiagnosa dengan demensia ringan pada tahun 2016, Kakehi mengatakan dia mengalami kesulitan mengingat peristiwa sesaat setelah penangkapannya. Dokter yang membuat diagnosis, bagaimanapun, mengatakan Kekehi dapat bertanggung jawab secara hukum atas kejahatan yang dilakukan selama waktu itu. Pihak pembela juga mengklaim bahwa ada kemungkinan beberapa korban meninggal karena penyakit atau dengan obat-obatan atau racun yang berbeda, mencatat bahwa beberapa korban tidak menjalani otopsi hukum.


Chisako pertama kali ditangkap pada November 2014 dan didakwa pada bulan berikutnya atas tuduhan membunuh suaminya, yang meninggal di rumah pasangan itu di Muko, Prefektur Kyoto, pada bulan Desember 2013, sekitar sebulan setelah pernikahan mereka. Dia kemudian didakwa sehubungan dengan kematian dua pria lainnya. Persidangan diselenggarakan di bawah sistem hakim awam dari pihak negara, yang melibatkan hakim masyarakat. Setelah dibuka pada bulan Juni, itu adalah yang terpanjang kedua dari jenisnya, dengan 135 hari menghabiskan memeriksa kasus tersebut.

Pengadilan menolak argumen pengacaranya bahwa dia menderita demensia. Pembelaannya juga mempertahankan dia tidak bersalah, mengutip bukti yang tidak cukup. Hakim Ayako Nakagawa mengatakan Chisako sepenuhnya bertanggung jawab atas tindakannya pada saat itu dan itu adalah kejahatan yang direncanakan secara hati-hati yang bertujuan untuk mengumpulkan uang warisan. Pengadilan memutuskan bahwa Chisako adalah satu-satunya orang dengan korban pada saat kematian mereka dan telah mengajukan permohonan warisannya setiap waktu. Pembela mengajukan banding putusan ke pengadilan tinggi, yang bisa memakan waktu beberapa tahun.

Menurut keputusan itu, Chisako membunuh suaminya yang berusia 75 tahun, Isao, mitra hukum umum Masanori Honda, 71, dan Minoru Hioki, 75, dan mencoba membunuh kenalan Toshiaki Suehiro, 79, dengan meminta mereka minum sianida. Pengadilan menggaris bawahi bahwa Chisako tidak menderita demensia ketika ia melakukan kejahatan terakhir pada Desember 2013. Nakagawa mengatakan Chisako "membuat keringanan kehidupan manusia" ketika dia berulang kali melakukan pembunuhan, menambahkan bahwa dia menawarkan "hampir tidak ada kata-kata permintaan maaf" dan tidak merefleksikan kejahatannya.

Setelah melakukan investigasi lanjutan, polisi berhasil menemukan jejak sianida dari asam hidrisinat yang ditemukan di perkebunan di rumahnya tersimpan dalam paket-paket berbungkus kecil. Untuk bisa mendekati semua korban-korbannya menurut tabloid Jepang Flash, Chisako menggunakan situs perjodohan, Menurut laporan jika Chisako terlibat dan terbukti bersalah atas terbunuhnya para suaminya, kemungkinan ia akan dijatuhi hukuman mati menurut hokum di negara bunga sakura tersebut. Mereka juga menemukan perlengkapan untuk mengelola obat-obatan dan buku-buku medis di sebuah apartemen yang ia simpan di selatan Kyoto. Chisako awalnya menolak untuk berbicara ketika persidangannya dimulai pada bulan Juni tetapi kemudian mengejutkan pengadilan dengan mengakui membunuh suami keempatnya pada tahun 2013. Chisako menyatakan "Saya membunuhnya ... karena dia memberi perempuan lain puluhan juta yen tetapi tidak memberi saya bahkan satu sen pun" katanya kepada pengadilan, menurut Jiji Press.

Sumber
https://www.japantimes.co.jp/news/2017/11/07/national/crime-legal/japans-black-widow-serial-killer-gets-death-sentence/#.W3jl4V4za00
https://www.theguardian.com/world/2017/nov/07/japans-black-widow-sentenced-to-death-for-murdering-a-string-of-lovers
https://www.ctvnews.ca/world/black-widow-of-kyoto-gets-death-sentence-in-serial-killings-of-partners-1.3666534