Berita Aneh Unik

Kitab Kuno Bukti Kehebatan Indonesia Jaman Dulu

02 Nov 2015

Indonesia adalah sebuah negara yang besar kaya dan hebat pada jaman dulu. Beberapa peninggalan bersejarah menjadi bukti dari kebesaran sebuah negara pada saat itu. Salah satu peninggalan bersejarah yang menceritakan kisah tersebut adalah ditemukannya beberapa karya sastra atau kitab yang menjadi barang berharga. Mengetahui isi dari kitab tersebut membuat kita terperangah bahwa ternyata negara Indonesia pernah menjadi negara yang sangat besar. Akankah kebesaran negara tersebut bisa kita capai di waktu sekarang? Sahabat anehdidunia.com berikut kitab kuno bukti kehebatan Indonesia jaman dulu


Kitab Arjuna Wiwaha

www.anehdidunia.com
Naskah Kakawin Arjuna Wiwaha, karya Empu Kanwa, Abad XI, ditoreh pada Lontar dengan huruf Bali Kuno via rmi-jateng.org
 Kita mulai dengan kitab yang pertama, Arjuna Wiwaha adalah sebuah karya sastra kuno yang dibuat dan digubah pertama kali pada abad ke-11 masehi. Seorang empu bernama Kanwa menulisnya saat masa pemerintahan Prabu Airlangga yang menguasai Jawa Timur sekitar tahun 1019-1042. Sastra ini menjadi pusaka berharga karena menjadi bukti peradaban manusia zaman dahulu yang ternyata sudah maju. Bahkan mengenal baca tulis meski hanya kalangan tertentu saja. Kitab yang lagi-lagi berupa kakawin ini berisi syair mengenai perjuangan Arjuna. Sebuah tokoh pewayangan yang sangat hebat. Dikisahkan Arjuna sedang bertapa di Gunung Mahameru. Dewa mengujinya dengan mengirim tujuh bidadari yang sangat cantik. Bidadari itu disuruh menggodanya, namun Arjuna lulus godaan. Akhirnya Arjuna disuruh melawan raksasa yang mengamuk di kayangan. Karena berhasil ia boleh mengawini tujuh bidadari yang menggodanya tadi.

Kitab Sutasoma

www.anehdidunia.com
Kitab Sutasoma karya Mpu Tantular, berbahasa Kawi, diperkirakan ditulis pada masa Hayam Wuruk. via inibangsaku.com
Seperti yang kita ketahui, Kitab Sutasoma adalah sebuah kakawin atau syair Jawa Kuno yang berisi banyak bait. Orang yang yang menggubah kitab ini hingga terkenal sampai sekarang adalah Empu Tantular. Ia disuruh oleh Hayam Wuruk yang saat itu masih menjadi raja. Kitab ini berisi banyak sekali hal hebat yang masih dipakai sampai sekarang. Anyway, tahukah anda jika semboyan negara kita ini diambil dari kitab yang dibuat pada abad ke-14 itu? Ya, Bhinneka Tunggal Ika yang berarti berbeda tapi tetap satu jua adalah petikan bait dari kitab ini. Karya sastra ini juga berisi banyak sekali pelajaran yang berharga. Salah satunya ada mengajarkan toleransi beragama. Sesuatu yang saat ini sudah mulai luntur. Jika kitab ini masih diajarkan sampai sekarang, mungkin Indonesia akan jadi negara yang damai. Tak ada perpecahan seperti yang sekarang terjadi.

Kitab Negarakertagama

www.anehdidunia.com
kitab Negarakertagama via wongterik.wordpress.com
Urutan ketiga dalam kitab kuno adalah Negarakertagama yang memiliki arti Negara dengan tradisi (agama) yang suci. Kitab ini pertama kali ditemukan di tahun 1894 di istana Raja Lombok. Seorang peneliti bernama J.L.A Brandes menyelamatkannya sebelum dibakar bersama seluruh buku di perpustakaan kerajaan. Naskah ini adalah naskah tunggal yang berhasil ditemukan dan selamat setelah selesai ditulis pada tahun 1365. Kitab ini ditulis oleh empu Prapanca yang merupakan nama samaran dari Dang Acarya Nadendra. Seorang bekas pembesar agama Buddha di Kerajaan Majapahit saat Prabu Hayam Wuruk berkuasa. Kitab yang merupakan syair kuno Jawa atau kakawin ini menceritakan kejayaan Kerajaan Majapahit saat itu. Salah satu tentang daerah kekuasaan dan juga silsilah keluarga raja. Penemuan kitab ini menjadi bukti jika di masa lalu, Indonesia pernah dikuasai kerajaan hebat dengan tradisi kelas tinggi.

Baca juga Indonesia adalah Negara Paling Kaya di Jaman Kuno

La Galigo
www.anehdidunia.com
La Galigo via wikipedia.org
Sahabat anehdidunia.com La Galigo adalah karya sastra paling panjang di dunia saat ini. Berisi sekitar 6.000 halaman, dan 300.000 baris teks membuat La Galigo saat dikagumi di dunia. Karya ini dibuat sekitar abad ke-13 dan ke-15 masehi oleh bangsa Bugis Kuno. Huruf yang digunakan dalam La Galigo masih menggunakan huruf lontara kuno yang tak semua orang bisa membacanya. La Galigo berisi banyak sekali sajak tentang penciptaan manusia. Selain itu juga cerita mitos hebat yang kadang masih diceritakan turun temurun. La Galigo dipercaya ditulis sebelum epik Mahabarata ditulis di India. Saat ini sebagian besar manuskrip asli dari La Galigo terselamatkan dan tersimpan rapi di Museum Leiden, Belanda.

Serat Centhini

www.anehdidunia.com
Serat Centhini via paseban-jati.blogspot.co.id
Kitab kuno yang terakhir adalah Serat Centhini atau dengan nama lain Suluk Tambangraras adalah sebuah karya sastra terbesar dalam kasusastran Jawa Baru. Di dalam kitab ini banyak sekali tersimpan tradisi, ilmu pengetahuan, dan banyak hal yang saat itu dikhawatirkan akan punah. Adalah Pakubuwana ke-V yang memiliki ide menghimpun segala budaya dan tradisi dari Jawa ini menjadi sebuah serat yang berisi tetembangan. Diperkirakan serat ini dikerjakan pada pertengahan abad ke-18 hingga awal abad ke-19. Pakubuwana ke-V dibantu tiga orang pujangga istana merangkum semua hal agar tidak punah. Pujangga kerajaan ini disuruh berkelana dan menuliskan semuanya yang berkaitan dengan kebudayaan dan juga tradisi lokal. Saat ini Serat Centhini telah digubah dan dibuat versi modern oleh beberapa orang. Bahkan ada yang membuatnya dalam versi novel trilogi agar mudah dicerna.

Beberapa kitab karya sastra kuno di atas menjelaskan kepada kita bahwa bangsa kita ini benar benar adalah bangsa yang besar dan hebat. Semoga artikel bukti kehebatan Indonesia pada jaman dulu ini dapat menonjolkan semangat kita semua untuk berbuat yang lebih baik lagi kepada negeri tercinta ini. 


referensi:
http://www.jurukunci.net/2013/12/7-kitab-bersejarah-peninggalan-masa.html
http://boombastis.com/2015/11/02/kitab-kuno-indonesia/

Related Article

Paling Aneh