Berita Aneh Unik

Hukuman Mati Kuno Yang Paling Menyeramkan

16 Nov 2012

Hukuman mati sudah ada sejak jaman dahulu di berbagai negara. Sampai sekarangpun walau kehadirannya masing masih menimbulkan perdebatan, namun dibeberapa negara masih diterapkan hukuman mati. Sahabat anehdidunia.com berikut ini hukuman mati kuno paling mengerikan yang pernah dikenal dari berbagai negara. sebagian besar sudah tidak diberlakukan lagi.

1. Garrote

 
 

Garrote adalah adalah alat hukuman mati yang umum pada jaman dulu. Alat ini digunakan untuk mencekik leher seseorang sampai mati atau bisa juga digunakan untuk mematahkan leher seseorang. Biasanya garrote ini berbentuk kursi, dimana tahanan duduk disana dan algojo akan berdiri dibelakangnya sambil mengencangkan besi yang akan menekan leher tahanan. Alat ini digunakan di Spanyol sampai akhirnya dilarang pada tahun 1978 setelah terakhir digunakan pada tahun 1977. Andora adalah negara yang terakhir melarang penggunaan garrote, yaitu di tahun 1990.

2. Scaphism
 
 
Scaphism adalah metode hukuman mati yang dilakukan oleh orang persia kuno. Scaphism ini dilakukan dengan menempatkan orang pada sebuah perahu atau balok kayu dengan muka menghadap ke atas. Orang yang dihukum tersebut akan dipaksa meminum susu dan madu hingga diare berat, sedangkan tubuhnya akan dilumuri madi madu sehingga menarik serangga pada dirinya. Korban yang tak berdaya tersebut akan tetap mengambang di rawa dan berada disitu bersama kotorannya. Sehingga lama kelamaan korban akan mati akibat banyaknya serangga yang berkembang biak pada tubuhnya. Hukuman ini dirancang agar korban mengalami kematian yang lama dan menyakitkan.

3. Flaying
 
 
Flaying ada proses pemisahan kulit dari dagingnya. Pada hewan yang akan dikonsumsi proses ini dikenal dengan nama dikuliti. Flaying ini digunakan untuk melakukan hukuman terhadap seseorang dengan cara dikuliti hidup-hidup. Flaying ini ada proses hukuman yang kerap dilakukan pada jaman Asiria kurang lebih 20 SM – 15 SM.

4. Lingchi
 
Ling Chi atau mengiris pelan-pelan, adalah jenis hukuman yang kerap dilakukan di China dari tahun 900 AD sampai 1905 AD. Sahabat anehdidunia.com biasanya yang terkena hukuman ini adalah yang dianggap melakukan pelanggaran berat seperti pemkhianatan pengkhianatan atau pembunuhan terhadap orang tua kandung. Proses hukuman ini akan menempatkan orang pada sebuah bingkai kayu yang biasanya diletakkan di hadapan umum, kemudian daging orang tersebut akan di iris. Seiring berjalannya waktu, dalam proses ini korban akan diberi opium yang mungkin sebagai pereda sakit sehingga mencegah pingsan.

5. Breaking Wheel

Breaking Wheel adalah alat hukuman mati yang kerap digunakan pada abad pertengahan. Hukuman ini kerap digunakan di Perancis, Jerman, Denmark, Swedia, Rumania, Rusia, Amerika dan beberapa negara lain. Biasanya Breaking Wheel ini akan berbentuk roda besar lalu korban diikat di roda itu, namun roda di beri duri kemudian korban diikat diatasnya kemudian dipukul dengan gada besi sehingga duri di roda itu akan menembus tubuh korban

6. Brazen Bull
 
 

Brazen Bull atau Bronze Bull atau Sicilian bull adalah alat penyiksaan atau eksekusi mati pada jaman yunani kuno. Alat ini akan berbentuk sebuah banteng yang terbuat dari besi sepenuhnya, yang mempunya pintu pada satu sisi. korban akan dimasukkan didalamnya, dan api akan dinyalan dinyalakan di bawah banteng itu, sehingga lama kelamaan korban akan mati terpanggang hidup-hidup.

7. Disembowelment
 
 
Disembowelment adalah sebuah eksekusi hukuman mati yang dilakukan dengan mengeluarkan sebagian dari isi tubuh, biasanya perut. Organ terakhir yang biasanya dileuarkan dikeluarkan adalah jantung dan paru-paru, hal ini dilakukan agar menjaga korban hidup selama mungkin merasakan penderitaannya. Disembowelment di Jepang kerap menjadi ritual cara bunuh diri atau kerap disebut Seppuku.

8. Boiling
 
 

Boiling adalah eksekusi dimana korban akan ditaruh ke dalam sebuah mangkuk besar yang diisi air kemudian dipanaskan sampai mendidih. Kadang juga korban akan dipaksa masuk ke dalam air atau minyak yang sudah mendidih. Cara ini sering digunakan di Rusia atau Eropa sekitar 3000 tahun yang lalu. Jenis hukuman ini akan menimbulkan efek kematian yang menyakitkan dan perlahan

9. Impalement
 
 
Impalement mungkin metode yang paling menyakitkan. prosesi Impalement akan menusuk korban dengan benda asing, bisa panah, tombak ataupun bahkan pasak. Penetrasi benda tersebut bisa melalui dubur, vagina ataupun mulut kadang tembus secara vertikal dari atas sampai bawah. Sahabat anehdidunia.com metode ini sangat menyakitkan, dan kerap digunakan pada masa kerajaan Neo Asiria, kerajaan Yunani dan kerajaan Romawi.

10. Drawing and Quartering
 
 

Pada proses hukuman ini korban akan di gantung kemudian tubuh nya di potong menjadi beberapa bagian. Hukuman ini kerap dilakukan di Inggris di abad pertengahan. Hukuman ini dilakukan pada orang yg melakukan tindak kejahatan tingkat tinggi yang dianggap lebih kejam dari pembunuhan dan kejahatan lainnya. Biasanya hukuman ini diberlakukan kepada penjahat laki-laki. Proses hukuman ini, korban akan di tempatkan di tiang gantungan, kemudian sesaat sebelum tewas, tubuh korban akan di Disembowelment, kemudian dikebiri. kemudia kemudian isi perut korban akan dibakar, dan setelah korban meninggal, tubuhnya akan dipisahkan menjadi 4-5 bagian, biasanya bagian ubuh tubuh kepala akan dipajang di kota sebagai bentuk peringatan kepada orang-orang.

Baca juga Mengapa Wanita Cenderung Gemuk Setelah Menikah

Related Article

Paling Aneh