Berita Aneh Unik

7 Meteorit Terbesar Yang Jatuh Ke Bumi

07 Apr 2012

Bintang jatuh itu adalah asteroid yang memasuki atmosfir bumi, dan dengan kecepatannya yang tinggi bergesekan dengan udara, sehingga menjadi panas dan menimbulkan api/cahaya.  Beberapa batu tersebut (meteor) ada yang berhasil mencapai bumi. Batu2 yang mencapai bumi tersebut disebut meteorit. Berikut beberapa batu meteorit besar yang ada dibumi.


Willamette, USA

http://2.bp.blogspot.com/-Q3SACAyxzZA/UNnLdKFC5_I/AAAAAAAAfxI/TDDiH0Vyl2U/s1600/2012-12-25_225102.jpg

Sebesar 7,8 meter persegi dan berat 15,5 ton, Willamette adalah meteorit terbesar yang ditemukan di AS, terdiri dari 91% besi dan 7,62% nikel, tanpa ada bekas kawah dari dampak tabrakannya seperti pada situs aslinya di Oregon.

Penemuan Willamette modern dibuat oleh Ellis Hughes pada tahun 1902. Menyadari arti pentingnya, Hughes menghabiskan waktu tiga bulan kerja paksa memindahkan meteorit ¾ mil dari tanah yang dimiliki oleh Perusahaan Besi dan Baja Oregon untuk mencoba mengklaim sebagai miliknya sendiri.
Namun ia tertangkap, dan meteorit itu kemudian dibeli seharga $ 26.000, yang kemudian ditampilkan di American Museum of Natural History.

Mbosi, Tanzania

http://2.bp.blogspot.com/-TAN3giBFj3c/T9-Y-RLkUyI/AAAAAAAAAJY/Ru3mUOsbVkg/s640/kimondo.JPG
Secara resmi ditemukan pada tahun 1930 – meskipun pada waktu itu diyakini sebagai batu suci bagi masyarakat adat – Tanzania. Mbosi adalah meteorit raksasa, sepotong besar logam yang diperkirakan seberat 16 ton. Seperti banyak meteorit lainnya, tidak ada tanda-tanda kawah yang mencolok pada permukaan Bumi, yang mungkin menunjukkan bahwa ia seperti menggelinding setelah mendarat atau menegaskan bahwa meteorit tersebut telah ada selama ribuan tahun.

Pada tahun 1930, hanya setengah Mbosi yang terlihat, begitu dalam batu terkubur di dalam tanah; sekarang tanah di sekitar itu telah digali dan dibangun tumpuan kolom di bawahnya, meskipun posisi semula harus dipertahankan.

Agpalilik, Greenland

http://2.bp.blogspot.com/_IP-xhn2P2rQ/TI5GhlBb0DI/AAAAAAAAFdE/jlPP--RgHxo/s1600/5a.jpg
Ditemukan pada tahun 1963 oleh Vagn F. Buchwald.
Cape York, tempat Agpalilik menabrak bumi hampir 10.000 tahun yang lalu, dan merupakan salah satu meteorit besi terbesar di planet ini. Selama berabad-abad, penduduk yang tinggal di dekatnya menggunakannya sebagai sumber logam untuk peralatan dan senjata, sebelum cerita-cerita tentang keberadaannya sampai ke telinga para ilmuwan tahun 1818. Antara 1818 dan 1883, lima ekspedisi berangkat untuk melacaknya, yang semuanya gagal.

Bacubirito, Mexico
 http://1.bp.blogspot.com/-6yHWeq4eiRw/UNnMi5fzrLI/AAAAAAAAfxo/bj8Iz2N0N1U/s1600/2012-12-25_225545.jpg

Bacubirito meteorit besar dari Meksiko tidak diragukan lagi merupakan salah satu yang terbaik dari meteor yang bertabrakan dengan Bumi dan tetap utuh. Perkiraan 22 ton, panjang empat meter. Dipajang di Centro de Ciencias de Sinaloa di Culiacan, di mana ia membuat pengunjung tertarik untuk mengukur nya.

Batu Rakasa Bacubirito, meteorit yang ditemukan oleh ahli geologi Amerika Gilbert Ellis Bailey pada tahun 1892 – yang telah dikirim oleh Chicago jurnal Interocean ke Amerika Tengah dan Selatan dan digali dengan bantuan masyarakat setempat. Seperti semua meteorit, namanya diambil dari tempatnya jatuh.

Ahnighito, Cape York, Greenland

 http://2.bp.blogspot.com/-cnDBbeW1biU/UNnM91zr04I/AAAAAAAAfxw/54BKi3SUH3M/s1600/2012-12-25_225731.jpg

The Ahnighito yang diluncurkan di atas kapal kapal Peary. Butuh waktu tiga tahun untuk membawa meteorit itu sampai ke kapal – belum lagi pembangunan rel kereta api khusus Greenland ditambah bantuan yang tak ternilai dari suku Inuit – tapi penjelajah tidak merencanakannya untuk menjualnya sebagai hadiah ke American Museum of Natural History dengan harga $ 40.000. Di museum, di mana meteorit berada sampai hari ini, sebuah altar dibangun guna menopang secara langsung untuk menahan batu sebesar 12,1 meter persegi ini.

El Chaco, Argentina

http://2.bp.blogspot.com/-3ay4FfvppNk/UNnNhnuDqXI/AAAAAAAAfyA/YaJUf6d6irU/s1600/2012-12-25_225955.jpg

Ini adalah (potongan tunggal) meteorit kedua paling berat yang ditemukan di Bumi. El Chaco ditemukan tahun 1969 pada kedalaman 5 meter dengan menggunakan detektor logam, meskipun sekitarnya kawah – diperkirakan sudah ada sekitar tahun 4,000-5,000 - dan pada tahun 1576 sudah dikenal oleh penduduk asli daerah tersebut. Ada kejadian sensasional, pada tahun 1990 kepolisian setempat menggagalkan aksi pencurian El Chaco, yang pada saat itu sudah dipindahkan ke luar negeri.

Hoba, Namibia
 http://2.bp.blogspot.com/-KAuSxhhnBBY/UNnN29_taUI/AAAAAAAAfyI/YIL3qKUB6dM/s1600/2012-12-25_230120.jpg

Namibia’s Hoba berukuran lebih dari 6,5 meter persegi, berat 60-ton. Lempengan logam ini diyakini telah diperlambat oleh atmosfer bumi ke titik di mana ia jatuh ke permukaan dengan kecepatan tidak terlalu tinggi, sehingga nyaris utuh dan tidak terkubur.

Diperkirakan telah mendarat kurang dari 80.000 tahun yang lalu, Hoba terdiri dari sekitar 84% besi dan 16% nikel, dan merupakan yang paling besar di permukaan bumi. Meteorit yang besar itu, tidak dipindahkan dari tempatnya jatuh sejak tahun 1920, yang ditemukan oleh seorang petani membajak ladangnya – yang mendengar dentuman keras. Setelah mengalami banyak vandalisme, sekarang batu ini telah dikunjungi oleh ribuan wisatawan setiap tahunnya.


Related Article

Paling Aneh